Must Read Notes for ITB 2011 : Calculucifer

Calculucifer… Itu kata-kata yang paling saya ingat dari salah satu buku Kalkulus II yang saya liat di kover buku temen. Udah lupa siapa nama temennya tapi yang pasti kata-kata itu selalu teringkat.

Gabungan calculus+lucifer benar-benar mengejutkan buat saya. Lucifer yang disebut-sebut raja setan yang asalnya dari surga. Yang pasti dari sesuatu yang bagus jadi jebrok dan hancur dan bangkit jadi sesuatu yang menakutkan.

Ungkapan ini ternyata tidak salah–bagi sebagian orang. Alhamdulillah, kalkulus sudah saya ambil sekitar 3 taun yang lalu.

Kenyataan ITB saat ini ternyata mengungkapkan apa kekhawatiran terbesar saya. Ya, ratusan mahasiswa baru gagal di mata kuliah Kalkulus I!

Buat saya sih, kayanya Kalkulus I gak segitunya susahnya. Well, mungkin yang jadi jebakan betmennya adalah UTS nya. UTS di ITB tau sendiri kan, cuma ada 5-6 soal (sistem baru sekarang jadi 8 soal pendek 3 soal panjang, yang kayanya gak terlalu ngaruh). Jadi, kalo ada satu soal esai di salah satu UTS salah total, kemungkinan dapet A tipis deh.

Kejam? Ya kalo diliat-liat sih emang gitu. Secara ITB gitu, kalo UTSnya gak susah bukan ITB namanya. Susahnya juga gak segitunya ajegile oy oy. Cuma, mungkin konsepnya anak-anak gak dapet jadi akhirnya kalo angka-angka nya diganti pada mampus.

Dan, masih banyak yang ngapal rumus juga, yang sebenernya bukan harapan utama. Dengan ngapal rumus, kita suka kejebak di beberapa soal.

Well, bukan hanya itu aja, kuliah Kalkulus waktu jaman saya (angkatan 2008) kayanya sukses-sukses aja. Kelas saya aja yang FMIPA (yang termasuk fakultas menengah ke bawah lah istilahnya) gak ada toh yang ngulang (ada 1 orang yang masuk sama bolosnya seimbang).

Waktu ngawas ujian  UAS Kalkulus I bulan Desember 2011 lalu, emang pas beres anak-anaknya bilang “Udah ini sih ngulang”. Pas saya liat jawaban anak itu–emang gak salah. Isinya cuma sebaris-sebaris gak jelas gitu (sampe sekarang saya masih inget nama anaknya Na** Mah******), OMG, where have you been in these 2 and half hour!

Pengen teriak gitu sih ama dia. Tinggi, gede, garang lagi anaknya. Bukannya takut tapi ya udah lah, mungkin ada masalah atau gimana. Dan yang paling mengejutkan lagi,  pas awal mau mulai UAS saya ngecek kehadiran (soalnya dulu pas saya UAS, dosen saya tercinta, Bu Nuning Nuraini, nyuruh temen saya buat nelepon saya yang jam 9.10 (mulai ujian 9.15) belom dateng, padahal udah di lapangan SR) . Dari sana, tiap ngawas ujian saya mastiin semua dateng. Dan seorang anak bernama Im****** tidak ada. Ditelepon lah ama temennya dengan segala kegaduhan dan anak itu menjawab di telepon “lupa kalo ada ujian”. OMG!

Ampe sekelas itu teriak-teriak ama dia “CEPETAN LO DATENG! UDAH MAU MULAI” dan sampe pengawas kelas sebelah dateng ke kelas saya marah-marah (maaf Ka Afri…) karena kelas sebelah udah mulai.

Menunggu anak bernama Imanuel itu, saya bersama Saadah Sajjana Carita, the smartest girl in mathematics (in fact he’s still a junior) ngawas dah.

Ternyata hasilnya emang bener. Kacau beliau.

Anak-anak himpunan pada ngeliatin nilai Kalkulus yang ditempel deket himpunan dan mereka pada kaget. Yang D ama E banyak banget!!! Yang D sebenernya lulus Kalkulus tapi kalo IP dia kurang dari 2, terpaksa harus ngambil lagi (biasanya kalo ngulang Kalkulus, dia juga ngulang salah satu dari Fisika Dasar atau Kimia Dasar).

Sampe-sampe Bu Diah, the mistress of mathematics’ administration, bilang ada 600an yang ngulang Kalkulus. WAAAAAAAAT THEEE ********!

600 dari 2800, berarti sekitar seperlima.

Kalo bahasa iklannya sih

“Satu dari lima orang TPB (Tahap Persiapan Bersama: Tingkat 1-nya ITB) yang Anda temui mengulang Kalkulus”

A very lucifer. Makna ngulang Kalkulus itu suatu domino.

Terus, muncul pertanyaan. Cuma ngulang mata kuliah Kalkulus doang kan?
OK. Ini nih dampak-dampak yang terjadi kalo sampai ngulang Kalkulus.
1. IP jelek
(ini sih jelas)
2. Menyedihkan hati orang tua
(ini lebih jelas)
3. Ngerepotin dosen
(dosen tuh jadi makin repot gara-gara yang ngulang)
4. Gak bisa masuk jurusan yang diinginkan
(wah, ini nih, sakit ati banget! Mau masuk jurusan x taunya masuk jurusan y. Sakit banget! Susah-susah masuk ITB, masuknya ternyata jurusan yang gak dipengenin)
5. Harus ngambil Kalkulus lagi taun depan
(sendirian (ato beduaan) sementara teman-teman yang lain di tempat lain…)
6. Belajar Kalkulus lagi?
(mau gak mau harus belajar lagi. Emang nyebelin tapi mau gimana lagi)
7. Jatah SKS abis
(Kalkulus 4 SKS gitu. Satu semester maksimal 24 sks buat yang jenius, buat yang normal 20 sks . Keambil mata kuliah wajib 15-an… wah, berantakan udah.)
8. Lulus TERLAMBAT!
(hampir dapat dipastikan ini….)
9. Ngerepotin angkatan yang lebih tua buat ngajarin
(bener-bener dah kalo yang ini)
10. Harus mondar-mandir gedung Matematika
(gedung Matematika tuh di Barat Lautnya ITB. Jauh dari gerbang depan, agak jauh juga dari gerbang belakang. Apalagi yang himpunannya di bagian tenggara ITB, perjalanan nan JAAOOOH dah…)
11. Dilempar-lempar dosen
(Bukan dilempar beneran. Tapi, kalo anak ngulang suka di pindah-pindah kelasnya)
12. Waktu nongkrong berkurang
(jelas lah, mesti belajar ama tutorial kalkulus githu…)

and many more….

Yang pasti, udah masuk ITB then WAKE UP!
Perjalanan lo masih panjang (gak kaya saya yang tinggal setaonan lagi…)
Bukan hanya Kalkulus, Fisika Dasar II juga sangat menakutkan , juga Kimia Dasar. Untungnya kedua mata kuliah itu masih ada nilai praktikum yang bisa bantu. Kalo kalkulus?

Ready to face Calculucifer?

About Samy

A master student of Division of Mathematics, Graduate School of Information Science, Tohoku University, Japan. Have this cheerful and wise personality; but can be a boring nerd sometimes. Love learning languages, "designing" books, reading, doing math, cooking, and breeding hamster. Feel free to contact me here : samy.baladram[at]facebook.com

Posted on June 1, 2011, in Life in Institut Teknologi Bandung. Bookmark the permalink. 3 Comments.

  1. Mantap, mang Samy. Keep writing, bro!! ^^

    And buat temen2 di ITB terutama TPB, pantang menyerah buat belajar yoow!!
    Seperti kata pepatah:
    “Belajar H-1 untuk mafiki adalah kesalahan dan ketiduran saat belajar H-1 adalah dosa.” (kdink deh XD)

    Semangat!=D

  2. Reblogged this on adrianpradana and commented:
    tulisan lama dari Samy tentang kalkulus. must read

  3. apalagi kalau masuk jurusan2 sains teknik. kalkulus itu kan basic block berpikir dan tools utama. kalau di fakultas saya sih gitu. sepenglihatan saya mostly jurusan pake kalkulus banget. apalagi fmipa fti fttm ftmd. belum elektro.. meteorologi…
    kalau nggak lulus dan nggak ngerti kalkulus, kuliah di prodi mau jadi apa?

    anyway saya 2010 yang ikut sp. karena sakit dulu. ga ikut uts2 dan uas, gimana mau lulus coba hahaha. itupun dapat D..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: