Awal Mula Segalanya [Beasiswa Monbukagakusho 2013]

Untuk banyak orang, lanjut kuliah di luar negeri memang jadi cita-cita yang lazim banget. Apalagi kalo pusing mau kerja jadi apa? (hehehe, seperti saya) Nah, tapi biasanya emang gak mungkin (kecuali yang tajir banget) buat ngebiayain kuliah sampe S2 apalagi S3 kalo gak pake beasiswa.

Dari jaman SMA, saya ngebet banget pengen pergi ke Jepang. Ampe waktu SMA (dulu saya di SMAN 8 Bandung) ikutan club bahasa jepang gitu namanya J-Guild (dan akhirnya jadi ketuanya, hehehe).

Pas kelas 3 SMA, udah gak kepikiran lagi mau ke Jepang. Abis kayanya agak mustahil gitu, dan gak pede ama kemampuan diri sendiri. Jadi, kelas 3 fokus mau masuk ITB dan belajar yang bener. Pas masuk ITB pun saya gak ikutan club-club Jepang lagi, abisnya emang udah gak terlalu niat dan seperti angan-angan belaka.

Bisik punya bisik, katanya ada beberapa kakak kelas yang pergi ke Jepang. Bahkan waktu tingkat 1 pun ada temen seangkatan yang udah berangkat ke Jepang. Wuihh, gile baru tingkat 1 udah ke Jepang. Orang itu temen SD saya, dulu les bareng, dia daftar STT Telkom keterima dapet beasiswa gratis selama disana, tapi ditinggalkan. Terus, ikut SNMPTN dan masuk Teknik Kimia ITB, dan itu juga ditinggalkan! Karena dia dapet beasiswa buat ke Jepang, jadi cuma 3 bulanan gitu di ITB terus dilepas.

Saya sih jujur cuma salut aja sama orang itu, dan mulai melanjutkan kehidupan di jurusan Matematika ITB yang unik dan aneh itu.

Pas tingkat 3, akhirnya saya denger yang namanya beasiswa Monbukagakusho 2012 (monbusho 2012). (dulu ingetnya monsho monsho, abis susah nyebutnya) yang katanya banyak buat SMA juga ada (info lihat di sini). Dan sambil lalu aja dengernya.

Nah, pas mau tingkat 4, saya udah dapet dosen pembimbing yang secara ajaib beliau adalah lulusan dari Jepang. Saya sempet masuk ke ruangannya (pas pengen jadi anak bimbingannya), dan ngeliat banyak buku print-an sendiri yang kovernya ditulis tangan (punggung bukunya juga ditulis tangan, secara tulis tangannya rapi banget buat seorang dosen). Terus saya nanya sama beliau, “Pak, ini buku-buku apa?” Beliau ngejawabnya kira-kira “Oh, itu dulu buku-buku waktu saya di Jepang. Jadi ngeprint dan ngejilid sendiri.” Saya sempet buka-buka beberapa, ya isinya Matematik jelas, terus dia bilang “Anda juga bisa kalau mau ke Jepang”, saya sih pesimistis aja saat itu, “Pengen sih pak tapi ah, pak kayanya gak mungkin deh.”

“Bener” dan dia mulai menceritakan salah satu mahasiswa yang pernah ke sana. Saya sih manggut-manggut aja. Saya akhirnya diterima jadi anak bimbingannya dan dikasih topik yang dikerjakan dosen pembimbing saya waktu S3. “Nah, kalau mau lanjut S2, saya kasih masalah ini, ini paper yang ditulis Sho Suda, dia seumuran kamu lah (saat si bapak bilang seumuran, itu bisa berarti beda 5-10 taun).”

Sebenernya itu papernya jadi gak jalan dan saya minta masalah lain lagi beberapa minggu setelahnya dan saat itu beliau lagi-lagi mengungkit-ungkit masalah Jepang “Biasanya kalau kamu mau beasiswa, bulan Januari atau Februari gitu ada di Kedubes. Coba diliat-liat lah.” Saat itu bulan Juni 2011 (saya curi start dosen pembimbingnya kilat banget, hehehe, padahal TA nya mulai Agustus).

Dari wejangannya itu, akhirnya saya buka deh situs kedubes dan satu-satunya beasiswa yang ada itu adalah Beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho : MEXT) untuk Research Student (bisa diklik untuk melihat post tentang penjabaran detilnya) di laman Penjelasan Resmi dari Kedubes Jepang. Waktu saya liat situsnya, pendaftarannya udah tutup lama bgt, bulan Mei 2011 ditutupnya. Tapi saya sempet baca-baca sih dan ada tulisan IP diatas 3.00 dan TOEFL di atas 550 atau JLPT setara Level 2. Sumpahnya, kirain level 2 tuh ya level 2 dari bawah, jadi masih ecek-ecek, taunya JLPT itu mulainya dari Level 5, Level 4, Level 3, Level 2 baru Level 1. Coba-coba liat soal ujiannya, pas Level 5 aja (saya belum modal baca Hiragana Katakana) udah tau apa deh isinya. Adalagi yang U to U, tapi saya gak ngerti teknisnya (males baca dan males cari info) jadi saya skip aja.

Waktu itu cuma liat-liat aja sih, gak ada niatan ikutan. Cuma ngeliat berkas-berkas yang dibutuhin apa saja.

Sampai pada akhirnya tibalah bulan Januari 2012, momen yang dosen pembimbing saya bilang. Bermodalkan buka website beberapa kali, kalo ada orang nanya abis lulus mau ngapain, saya hampir selalu ngejawab “Mau lanjut S2”. Saat pertanyaan selanjutnya “Dimana? Di ITB lagi?”, saya selalu jawab “Pengennya sih di luar.” The next question “Di luarnya dimana?”, satu-satunya jawaban saya adalah “Pengennya ke Jepang, doain aja ya.”

Saya pikir beasiswa di Kedubes Jepang itu banyak, taunya memang Monbukagakusho (singatannya monbusho kalo lidah pegel nyebutinnya) yang paling populer. Ternyata, beasiswa ini tuh gak langsung S2, tapi ada riset dulu gitu baru bisa S2 kalo udah tes (ikuti perjalanan saya, hahaha).

Saya nulis blog ini juga terinspirasi dari beberapa blog yang nyeritain pengalaman Monbukagakusho atau pengalaman Monbusho mereka:

Tapi saya pengen nulis yang jauh lebih teknis dari mereka, hehehe, soalnya dulu saya juga pengen tau ampe detil-detil kecilnya banget.

Akhirnya, pada bulan Januari 2012 saya mulai berikrar dan mulai berdoa biar dapet S2 di Jepang dan semoga beasiswa monsho (jauh lebih singkat, jangan ditiru) ini memang jalan yang tepat. Bulan Januari atau Februari memang jadi awal yang pas kalau memang pengen serius ngambil beasiswa monbusho ini, apalagi kalo belom tes TOEFL. Baca di blog selanjutnya buat perjalan tes TOEFL saya🙂

Next : Tes TOEFL ITP

Kembali ke Awal Mula Segalanya + Kronologis

(keyword buat yang nyasar : mombusho 2013, monbusho 2013, research student japan, beasiswa ke jepang, japan scholarship, monbusho MEXT 2013, monbukagakusho MEXT 2013, pengalaman beasiswa mombusho, pengalaman beasiswa monbukagakusho

===========================================================
|| Kronologis Perjalanan Mengejar Beasiswa Monbukagakusho 2013
||
====================================================
Info Umum : Beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho : MEXT) untuk Research Student
XX Januari 2012 : Awal Mula Segalanya
28 Maret 2012 : Tes TOEFL ITP
1 April 2012 : Pengumpulan Berkas
7 April 2012 : Membuat Field of Study dan Research Plan
28 April 2012 : Mengirim Berkas ke Kedubes (link idem dengan Pengumpulan Berkas)
11 Juni 2012 : Pengumumuan Hasil Seleksi Berkas
18 Juni 2012 : Tes Tertulis (link idem dengan yang atas)
5 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Tes Tertulis
17 Juli 2012 : Wawancara
31 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Wawancara
3 Agustus 2012 : Pengambilan Berkas Tambahan di Kedubes
13 Agustus 2012 : Mendapat Kiriman Letter of Acceptance
23 Agustus 2012 : Letter of Acceptance yang HILANG
2 Desember 2012 : Ikutan Tes JLPT N4
14 Desember 2012 : Pengumuman Hasil Secondary Screening
21 Januari 2013 : Pengumuman Penempatan Universitas
Februari 2013 : Surat Keputusan!!! Visa!!!
5 Maret 2013 : Info Keberangkatan
25 Maret 2013 : TOEIC untuk syarat S2
27 Maret 2013 : Pelepasan dan Orientasi
1 April 2013 : Goodbye, Indonesia!
===============================================

About Samy

A master student of Division of Mathematics, Graduate School of Information Science, Tohoku University, Japan. Have this cheerful and wise personality; but can be a boring nerd sometimes. Love learning languages, "designing" books, reading, doing math, cooking, and breeding hamster. Feel free to contact me here : samy.baladram[at]facebook.com

Posted on August 8, 2012, in Monbukagakusho 2013 and tagged , , . Bookmark the permalink. 17 Comments.

  1. waaah kereen bisa dapet scholarshipnya. btw saya juga mau coba2 untuk yang undergraduate nih kak. kira2 infonya dimana ya? udah buka website kedutaan jepang tapi blm updsate😦

    • Iya, emang di kedubes upadtenya 1 bulan sebelum pendaftaran ditutup biasanya. Info2 yang taun lalu masih relevan kok sebenarnya, kayanya gak bakal jauh dari situ syarat2 dan lain2nya. Info yang taun lalu dijadiin patokan aja, jangan sampai nunggu yang baru soalnya biasanya agak gak nyempet (gak maksimal). Saya juga acuannya yang taun lalu kok waktu daftar. Undergraduate mah di Indonesia aja lah, banyak pilihan yang bagus, sekalian cari jaringan dalam negeri yang gak kalah pentingnya. Sip, semangat ya!

  2. Mas tanya, kan disebutkan kalau mas sebelumnya ada koneksi/kenalan sama professor di Jepang sana, kalau misalnya benar-benar gak punya koneksi sama sekali bagaimana mas? apa mungkin kalau sudah lolos sampai tahap akhir tapi ternyata tidak tahu-menahu tentang universitas yang dituju program beasiswa malah dibatalkan? apa pernah ada kasus seperti itu mas?

    Terima kasih

  3. permisi ka, saya mau minta bimbingannya nih buat lulus monbukagakusho, apa bisa? hehe

  4. Mau tanya, kak. beasiswa Monsho yang University to University sama umum bedanya apa sih, kak?
    Aku baru tamat SMA, udah terlanjur ngambil beasiswa di Indonesia.
    Kalo mau lanjut S2, harus riset dulu di lab? Setelah googling sana sini, aku malah putus asa. memang kalo jurusan akuntansi riset’a tentang apa coba TT^TT

    • Hmm, gak harus riset dulu di lab. Kalau U to U ya itu hubungan antara univ di Indo dan di Jepang, temen sy ada dari koneksi ITB-Tohoku dan beasiswanya memang dari universitas (saya juga gak ngerti2 banget), yang pasti ini gk pake seleksi di kedubesnya.

      Akuntansi mau riset apa ya? Saya kurang paham juga, bukan ahlinya, yang pasti kalau ada niat, dan ada kesempatan, insya allah bisa🙂

      Semangat y

  5. Kang ada CP yang bisa di hubungin nggak, atau e-mail aja gpp, saya sekolah di bandung juga, di telkom university, saya pengen sharing seputar beasiswa di jepang , mohon bantuannya ya kang
    Arrigatou

    • email boleh ke myxas.draxabalm[at]gmail.com, atau komen di post yg ada di blog ini yang berhubungan dgn yg ingin ditanyakan, biar yg lain yg punya pertanyaan yg sama juga bisa tau😀

  6. Gunawan Soetrisno

    Kak boleh minta emailnya gak? Atau contact person nya?bSaya memang minat ikut minbukagakusho, tapi ada yang kurang jelas.. Mohon bantuannya

  7. halo kak, mau tanya nih..
    untuk SMK tes tertulisnya
    mencakup ap aja ya? trus
    pada saat pendaftaran awal
    apa semua dokumennya udah
    harus dlm b. inggris?

  8. wah keren! itu tes tertulisnya seputar apa kak??

  9. saya mahasiswa dari salah satu univ di DIY. tertarik banget sama beasiswa monbusho. ini udah satu tahun dari terakhir kali saya tau beasiswa ini dan feel nya sama, dulu seakan acuh tak acuh. tapi skrng mulai serius, sudah lihat beberapa contoh soal ternyata tidak begitu sulit, hanya bahasanya aja yang jadi inggris… kira-kira untuk ikut beasiswa ini ada batasan umur gak? mengingat saya mau ikut tes tahun 2016 tapi saya targetkan lulus agustus 2017. atau baiknya gimana ya?

  10. halo kak. aku mau nanya itu ada tes kesehatan kaya narkoba hiv dll gitu kan sebelum berangkat? nah terus pas udah nyampe disana (di jepang) apa ada tes kesehatan ulang? THANKS KAK. DITUNGGU JAWABANNYA.

  11. Mas mau numpang tanya ya. Dulu Ijazah sama transkrip nilai yg dirangkap 5 itu dilegalisir semua atau cukup satu lalu di fotocopy?

  12. halo kak trimakasih untuk tulisannya yg telah berbagi informasi dan pengalamnya.🙂
    saya mahasiswa di PTS jurusan Teknik informatika dengan akreditas b semester 4. saya nargetin banget buat ikut monbukagakusho ini setelah lulus nnti. tapi ntar saya lulusan dari pts nih kak. nntinya apakah lulusan pts ini bisa ikutan atau dipertimbangkan lagi ? trimakasih mas🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: