Tes TOEFL ITP [Beasiswa Monbukagakusho 2013]

Buat temen-temen yang juga pengen daftar beasiswa Monbukagakusho, terutama yang gak pandai bahasa Jepang, sejak bulan Januari atau Februari BELAJAR TOEFL! Sumpah, ini penting banget! Terserah sih kalian mau ikut TOEFL yang mana (yang iBT atau ITP) tapi saran saya sih kalo emang pengen Monbusho, kalian ikut TOEFL ITP aja dulu (dulunya ini TOEFL PBT, alias paper based test).

Berhubung saya orang matematik saya kasih kalkulasinya deh, kenapa mesti yang ITP. TOEFL iBT cuma ada bulan-bulan tertentu aja (sekitar April-Juli) dan saya yakin hampir semua yang mau beasiswa Monbusho (secara yakin dan afdol) pasti diantara Oktober-Februari pada tahun yang bersangkutan, yang artinya dia sudah melewatkan masa TOEFL iBT. Selain itu, menurut saya pendaftaran buat TOEFL iBT agak ribet karena mesti pake voucher atau kartu kredit gitu. Jadi, ambil tes TOEFL ITP aja. Tes TOEFL ITP biasanya ada di beberapa universitas dan les bahasa inggris gitu. Biaya tes TOEFL ITP dari lembaga resminya http://www.ets.org/toefl sebesar $ 30 (taun 2012) dan bakal tetep segitu kayanya. Saya sendiri daftar di Pusat Bahasa ITB, bayar Rp330.000,- (ya segituanlah konversi $ 30 plus plus).

Monbusho mewajibkan buat IP diatas 3 dan TOEFL di atas 550. Kalau sampai semester 6, IPK belum 3, kayanya sih gak banyak harapan. Seleksi dokumennya cukup ketat sih setau saya (yang saya liat juga tertumpuk di kantor bagian pendidikan kedubes Jepang). Bayangin aja, dari ratusan pendaftar (feeling saya pas taun saya 500an yang daftar) mesti dipilih 100an. Otomatis, dua aspek ini, IP dan TOEFL yang menurut saya jadi mesin pembantainya.

Back to TOEFL, waktu bulan Januari akhir (rasanya ya, udah lupa soalnya), saya meriksa ke Pusat Bahasa ITB dan meriksa jadwalnya. Ternyata, ada yang jadwalnya 28 Maret 2012. Wew, Januari-Februari-Maret, cuma ada 3 bulan buat meraih TOEFL diatas 550.

Menurut saya, 3 bulan ini memang agak mepet. Biasanya ada les-les yang nyediain khusus buat TOEFL (di ITB juga ada), saya belum cek berapa lamanya, tapi kalo mau ikutan ya segera aja cek jadwal kalo bisa sebelum Januari.

Untuk pengambilan tes, saran saya, lebih baik ambil tes TOEFL yang memang akhir-akhir Maret. (Jangan sampai April pokoknya). Jangan takut gak keburu sampai-sampai ambil Februari, kecuali emang persiapannya udah mateng banget dari bulan November taun sebelumnya atau gimana gitu.

Jadi, pada saat itu saya udah bertarget “Tanggal 28 Maret 2012, ikut tes TOEFL ITP di ITB, dapet diatas 550, kalo bisa mah jangan mepet-mepet 550 ya Allah!” begitu kira-kira doa saya pas solat. Serius, ini semacem tes awal Monbusho buat saya, jadi emang deg-degan banget.

Saya mulai beli buku-buku TOEFL. Inget, karena mau ikut tes TOEFL ITP, jangan beli yang buku tes TOEFL iBT atau TOEFL CBT (Computer Based Test). Kalo emang mau beli, beli yang TOEFL PBT yang Baron’s lebih bagus.

Melihat bejubelnya buku bertuliskan TOEFL di toko buku, Ini buku-buku TOEFL yang saya beli, saya kasih tau mana yang recommended mana yang enggak. Pokoke, Trust me. Jangan sampai terjebak pada buku-buku yang kurang berkualitas.

1. 99 99 % Sukses TOEFL + CD by Tumijo :  Buku ini menurut saya recommended. Bagian structurenya punya penjelasan yang bagus dan latihan soalnya cukup baik. Buku ini punya 3 paket TOEFL tryout dan menurut saya cukup bagus dan mendekati TOEFL aslinya. Namun, bagian latihan Listeningnya kayanya masih kurang kalo dari CD ini aja deh.

2. Smart Way to TOEFL by Johan H. F. Dan Anne Juwita : Bagian listeningnya tidak menggunakan native speaker. Saya rasa ini baik buat pemula.

3. An Easy Way To Answer TOEFL by Otong Setiawan : Buku ini menurut saya very recommended. Ini buku yang paling manfaat banget deh buat saya (bukan promosi lho). Biar kovernya gak sekeren yang lain, tapi menurut saya kontennya bagus banget, listeningnya banyak, reading dan structurenya juga bagus penjelasannya. Paket latihannya juga ada 4, sangat mendekati TOEFL aslinya menurut saya. Kalo kalian mepet-pet-pet banget, kata saya sih mending khatam-in yang ini. Tulisan promosi di kovernya ternyata benar. (menurut saya lho)

4. Barron’s TOEFL 10th Edition CBT : Buku ini gak beli sih, udah ada di lemari punya ayah saya, tapi gak terlalu recommended tapi jadinya recommended. Kenapa saya kasih recommended padahal ini CBT (Computer based test). Saya belum liat buku Barron’s lainnya tapi emang beberapa bab di buku ini gak bisa dipake (pas gambar sama reading). Tapi structurenya bagus kata saya, paling enak malah menurut saya (gak tau yang PBT (Paper based test)). Selain itu, ada soal structure yang ada kalimat, kita suruh nyari kesalahan tanpa pilihan ganda. Jadi, ada 10-15 kalimat gitu, terus kita nyari mana kalimat yang bener mana yang salah, dan kalo salah, salahnya dimana. Ini buku yang saya baca sebelum Tes Tertulis Monbukagakusho. Kalo yang di PBT ada yang soal kaya gitu, mending beli yang PBT (JANGAN YANG IBT LHO, banyak yang gak nyambungnya)

5. Buku Pintar TOEFL by Irham Ali Saifuddin : Saya ngerasa ada beberapa kunci jawaban yang salah…

6. Soal-soal TOEFL Super Lengkap by Stacey W. Wright dan Silvester G. Sukur : Bagian Listeningnya belum native speaker…

Ini kover-kover buku yang saya punya (berturut-turut 1 sampai 6)

 99 99 % Sukses Toefl (gratis Cd Listening Full Version 4 InSmart Way To Toefl

(Mohon maaf pada para penulis buku ini, ini hanya opini saya saja dan tidak bermaksud menjatuhkan. Mudah2an bisa jadi motivasi untuk membuat buku yang lebih baik). Sebenernya masih ada 2 lagi, tapi saya lupa judulnya dan gak terlalu bagus juga (buku jadul taun 90an gitu)

Pada intinya, belilah buku yang TEBAL dan ADA CD-nya! Itu aja kuncinya, juga harus banyak paket latihan. Jangan beli yang tipis-tipis, suka menjebak itu. Oh, sebelum lupa, TOEFL ITP dibagi 3 bagian : Listening, Structure, dan Reading. Bagian Reading mirip-mirip jaman SNMPTN menurut saya jadi saya nggak ngasah banyak. Bagian Structure juga mirip dikit sama jaman SNMPTN. Tapi pas bagian Listening, deuuuuh!!!

Itu bule ngomong apa… Terlebih listeningnya memang banyak noise-nya (bahasa Jermannya mah kresek-kresek) dan butuh konsentrasi tinggi. Belilah buku TOEFL yang banyak latihan soalnya, tapi ati-ati juga ,suka banyak kunci jawaban TOEFL yang salah (ada 1 buku yang pengen saya banting bakar buang karena kunci jawabannya suka gak logis, padahal udah dicek berkali-kali ke buku grammarnya).

Buat yang kurang dapat memotivasi diri, mendingan ikut les bareng temen. Soalnya banyak yang kalo belajar sendiri suka gak termotivasi. Biasanya, kalo les kata yang udah ikut lebih bisa ngukur diri sejauh mana soalnya ada kaya cem-cem try outnya. Tapi, berhubung mahal (dan saya bukan tipe yang suka les) akhirnya memutuskan untuk belajar secara otodidak lah dari A- Z.

Cara belajar TOEFL ITP saya dari bulan Januari sih gini :

Pertama, kita cobain dulu tes TOEFL ITP yang paket lengkap. Itung-itung nguji segimana kemampuan kita sebelum belajar. Di buku biasanya ada, yang mulai dari Listening sampai Reading. Kita kerjain secara serius selama waktu yang ditentukan (jangan nyontek, ngeliat jawaban, makan apalagi, ngemil dikit boleh). Terus kita itung nilainya berapa, saya inget banget pas pertama dapet 513. Tiga bulan? Sekarang masih 513??? Kepanikan melanda…

Abis itu, saya belajar Structure dulu. Bab-bab structure tuh banyak banget materinya dan beberapa biasanya udah kita kenal (cem-cem past tense, past perfect tense, kaya gitu) dan beberapa lainnya malah bikin tercengang (“looking forward to” harus ditambah verb-ing, yang bener? setau saya “to”
biasanya v1, gitu-gitu lah). Dan emang itu yang menurut saya paling suka ketuker, ngebedain to-infinitive sama yang gerund. Buku yang bagus selalu ngasih latihan soal setiap bab structurenya. Itu mesti Khatam lah kalo bahasa Qur’an mah.

Saya ngerjain beneran khatam tuh bagian structure. (2 buku malah, karena jawaban saya banyak banget salahnya jadi pengen lagi dan lagi ngerjain). Dan bagi saya bab itu adalah bagian tersulit setelah Listening. Jadi, emang urutan menentukan kesulitan bagi saya : paling susah Listening, lalu Structure, baru pendinginannya Reading.

Untuk latihan Listening, saya beli sekitar 4 buku (karena takut banget jelek, serius dah). Saya mulai latihan listeningnya. Yang dibutuhkan pada saat listening adalah LOGIKA! kata ayah saya, “yang butuh di soal tes TOEFL itu adalah logika. Belum tentu yang ahli bahasa sekalipun TOEFLnya bagus, beruntung kamu anak matematik yang biasanya logikanya bagus” (jadi malu…)

Iya, karena banyak banget yang kita mesti mikir tujuan si pengucap itu apa. Ya pokoknya harus banyak latihan sih.

Saya gak banyak latihan reading. Serius deh, bagian yang reading di semua buku yang saya punya gak ada yang khatam. Saya percaya sama ingatan jaman SNMPTN aja deh buat yang satu ini, karena ini udah mepet banget dan moles-moles Structurenya kaya gak beres-beres. Reading pertanyaannya agak ketebak biasanya dan paling vocabulary aja yang jadi masalah (ini mah peruntungan, kalo lagi untung dapet vocab yang gampang), tapi kalo udah mepet gini buat nguasain vocab kayanya gak usah fokus ke sana dulu deh.

2 minggu sebelum tes, saya udah gak banyak belajar. Saya banyakin paket-paket tes TOEFL lengkap, coba diliat mana kekurangannya. Ati-ati, tes TOEFL paket lengkap ini banyak yang palsu loh. Saya ada 1 buku yang (bukannya sombong) tapi kok gampang ya, kaya kurang tantangan gitu. Eh, taunya pas buku yang lain baru deh, buset susah.

Nah, akhirnya 21 Maret pun tiba, dan lagi-lagi saya ngerjain paket TOEFL sehari 1 paket (h-3 baru 1 hari 2 paket, karena emang bener-bener pengen dapet bagus), saya juga h-1 mastiin tempat tes dimana (kaya SNMPTN aja pokoknya mah lah)

Pas tanggal 28 Maret, ternyata tesnya jam 3 sore dan emang ada kuliah ampe jam 3! (kuliah Statistika Matematika, promosi matematik dikit boleh kan, hehehe). Jadi, beres kuliah di GKU Timur lantai 3 (yang sebenernya itu lantai 4), terjun ke bawah gedung elektro (yang sebenernya itu lantai -1, alias bawah tanah). Untung deket tempat tesnya.

Jam 3 kurang 15 saya udah di sana, untung jam 2.35 kuliahnya dah beres. Saya ngisi absen dulu dan duduk di kursi nomor 31. Di hadapan saya udah ada rekorder yang nempel meja ama headphone. Dan suhu ruangan emang pas banget. Jam 3 kurang 10 soal dibagikan. Buset dah, ini jam 3 pas banget kayanya mulainya. Bermodalkan pensil 2B mekanik (setiap tryout dari jaman SMA saya selalu pake 2B mekanik lho) dan penghapus Boxy yang KW (entah lupa mereknya) serta pulpen biru yang saya beli lusinan, saya mulai ngisi nama di lembar soal dan lembar jawab. Jadi, lembar soalnya juga dikasih nama tapi gak boleh dicoret-coret (aneh ya?). Saya mulai berdoa, “Ya ALLAH, berikanlah kemudahan dan berikanlah nilai yang memang terbaik buat saya”.

Jam 3.10 ternyata ujian listeningnya gak pake headphone, sesuai instruksi sih jadi pake speaker. Kuping udah panas sebelum mulai. Pengalaman saya pas listening, saya merem ketika soal dan dialog dibacakan. Dengan merem, saya bisa konsentrasi full banget ke speakernya, ke setiap katanya, setiap intonasinya juga. Ketika soal selesai dibaca, saya baru buka mata dan baca jawaban opsinya. Kenapa saya melakukan itu, soalnya biar jawabannya gak ngalihin perhatian saya. Kalo baca jawabannya sambil dengerin soal, kita suka nyocok-nyocokin jawaban sama soal, dan saya sering salah. Jadi, saya dengerin soalnya, bayangin jawaban (sedikit aja) di otak, baru cari jawaban yang emang mirip sama jawaban di otak. Tapi, itu buat yang 20 soal pertama.

Buat 10 soal berikutnya kebalik. Baca semua jawaban dulu, karena ada passage (atau professor talk) yang akan lebih bagus kalo kita nyocokin jawaban sama passagenya. Bahkan, sering kita bisa tau jawaban tanpa tau soalnya loh (kaya pertanyaan tahun, angka, lokasi). Jadi bener-bener siapin strategi.

Biasanya, kepala saya panas kalo udah listening kaya gitu (panas beneran loh, kaya otaknya cape gitu, pas latihan juga sering gitu). Semua soal listening pun saya habisi dan agak yakin dengan semua jawaban.

Bagian structure pun beralih (dan inget, waktunya sedikit bgt wooooi!!! jadi emang harus pasang strategi, 1 soal berapa menitnya itu), jadi emang harus jalan terus, minimal ditandain jawaban yang agak yakin. Pas bagian milih bagian mana yang grammarnya salah, itu yang paling susah buat saya, dan ngabisin energi banget ampe otak udah panas banget rasanya dan nyut-nyutan (sori lebay).

Dengan waktu sedikit itu, akhirnya hampir semua soal saya jawab. Ada 2 soal yang saya tandain jawaban, belum diitemin mutlak, soalnya gak yakin. Sesi terakhir reading, waktunya agak lama (tapi waktu lama ini emang abis loh kalo buat reading). Pas reading, saya pindai dulu tulisan, baca baris awal tiap paragraf biar tau ide besarnya. Terus, baru baca soal dan cari jawabannya di passage.

Biar waktunya lama, ini emang cape banget buat saya ngedapetin jawaban semua soal. Pas bagian vocab (inget banget kesamaan kata “frigid” apa. Untung saya maen game “Valkyrie Profile” dan ada jurus “Frigid Damsel” jadi cewe dari es terbang ke musuh. Dan saya menemukan kata “frozen” di jawabannya) itu hampir semua luck menurut saya, soalnya harus dari pengalaman gak bisa belajar dalam waktu cepat.

Akhirnya, saat waktu habis semua langsung ngumpulin. Petugasnya galak waktu ngumpulin, emang bener-bener harus pada saat waktu habis, semua berhenti nulis. Jadi, selalu ngeliat jam setiap saat.

Akhirnya, abis solat asar (ya Allah, maafkan hamba baru solat asar jam 5…), saya pun istirahat dan JANGAN NYARI JAWABAN YANG TADI GAK BISA! Itu bikin stress, ini mah sudah lillahita’ala aja, berdoa terus biar diberikan yang terbaik.

Dua minggu kemudian, saya kembali ke Pusat Bahasa buat ngambil hasilnya. Saya berdoa terus biar di atas 550 lah dan jangan mepet-mepet. Saya target kalo bisa 575.

Dan saat saya ngambil hasil, petugasnya bilang “Wah, nilai TOEFLnya bagus dek”

Saya pun langsung mencari nama saya, sementara si petugasnya ngambilin suratnya. Alhamdulillah wa syukurillah, saya dapet skor 617, dengan Listening 63, Structure dan Reading 61!

Saya pun langsung nge-sms ortu saking senengnya. Dan 1 persyaratan Monbusho terpenuhi sudah…

Saatnya melanjutkan ke berkas selanjutnya.

Next : Mengumpulkan berkas-berkas!!

( keyword buat yang nyasar : TOEFL ITP 550, ITP ITB, Monbusho ITP, syarat TOEFL monbusho, tips skor TOEFL di atas 500, buku TOEFL )

===========================================================
|| Kronologis Perjalanan Mengejar Beasiswa Monbukagakusho 2013
||
====================================================
Info Umum : Beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho : MEXT) untuk Research Student
XX Januari 2012 : Awal Mula Segalanya
28 Maret 2012 : Tes TOEFL ITP
1 April 2012 : Pengumpulan Berkas
7 April 2012 : Membuat Field of Study dan Research Plan
28 April 2012 : Mengirim Berkas ke Kedubes (link idem dengan Pengumpulan Berkas)
11 Juni 2012 : Pengumumuan Hasil Seleksi Berkas
18 Juni 2012 : Tes Tertulis (link idem dengan yang atas)
5 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Tes Tertulis
17 Juli 2012 : Wawancara
31 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Wawancara
3 Agustus 2012 : Pengambilan Berkas Tambahan di Kedubes
13 Agustus 2012 : Mendapat Kiriman Letter of Acceptance
23 Agustus 2012 : Letter of Acceptance yang HILANG
2 Desember 2012 : Ikutan Tes JLPT N4
14 Desember 2012 : Pengumuman Hasil Secondary Screening
21 Januari 2013 : Pengumuman Penempatan Universitas
Februari 2013 : Surat Keputusan!!! Visa!!!
5 Maret 2013 : Info Keberangkatan
25 Maret 2013 : TOEIC untuk syarat S2
27 Maret 2013 : Pelepasan dan Orientasi
1 April 2013 : Goodbye, Indonesia!
===============================================

About Samy

A master student of Division of Mathematics, Graduate School of Information Science, Tohoku University, Japan. Have this cheerful and wise personality; but can be a boring nerd sometimes. Love learning languages, "designing" books, reading, doing math, cooking, and breeding hamster. Feel free to contact me here : samy.baladram[at]facebook.com

Posted on August 8, 2012, in Monbukagakusho 2013 and tagged , , , . Bookmark the permalink. 42 Comments.

  1. suka baca blogmu😀

  2. makasi ya sam,,,,,,,,,,,
    jadi semangat lagi
    izin follow ya

  3. waaaww… spertinya saya kurang banget semangatnya😀
    sankyu ^^/
    ijin share yaaa

  4. saya bangga padamu samy…semoga kamu berhasil dgn cita 2mu dan allah meridho Nya

  5. Ka samy… Aku mau tanya. Aku waktu itu tes TOEFL ITP di BLCI, di sertifikat nilai pengumumannya tertulis (kalo gak salah mengerti) kalau TOEFL ITP itu tidak bisa utk apply sekolah, tapi ketika aku tanya sama petugasnya bisa untuk apply beasiswa. Benar tidak ya?
    Soalnya aku juga suka perhatikan persyaratan TOEFL beasiswa jarang yg menerima TOEFL ITP (TOEFL PBT masih).
    Selain itu aku mau tanya, ka Samy tau gak beasiswa apa saja yg menerima TOEFL ITP?
    Terimakasih banyak kak ^_^

    • Memang TOEFL ITP ga bisa buat daftar sekolah. Itu memang hanya untuk persyaratan beasiswa aja, dan biasanya di negara-negara yang gak berbahasa Inggris (Jepang, Korea, Asia Tenggara). Detilnya beasiswa apa saya juga kurang tau, tapi kata mba-mba yang di loket waktu itu bilang tergantung beasiswanya, buat sekedar tau kemampuan bahasa Inggris, bukan surat resminya.

      Untuk syarat masuk universitas emang harus yang TOEFL iBT.

      Semoga membantu

  6. maaf mas, mau nanya..
    untuk tes TOEFL yang di ITB itu hanya khusus untuk mahasiswa ITB ata orang luar juga boleh ikut?
    terima kasih banyak sebelumnya🙂

  7. seru bacanyaaa.. jadi semangat belajar toefl.. makasih, ilmu yg bermanfaat.. ^^

  8. waw…motivasi banget ini buat aku,,ehm,,mau tanya kebetulan aku udah lama bgt interested monbusho,,,tapi hal yang membuat aku agak pesimis adalah Toefl ku kurang dari 400..emangnya bisa ya kalau misal waktunya cuma 1 bulan lebih buat aku mengejar min.550,,,?

  9. Wah, keren Blognya.. makasih banyak atas tips-tipsnya. Jadi gimana tes beasiswanya, lolos ?? Oh ya, ikut JLPT juga ya ? kalo berkenan dishare jg gimana tesnya soalnya saja jg rencana mw nyiapin toefl sama JLPT di tahun ini.

  10. Ternyata pertanyaan saya udah kejawab semua pas baca posting ttg monbusho di blog ini, makasih banyak infonya.

  11. Ka samy mau tanya nih, ini persyaratan toefl’a buat yang s2 apa s1 yya ??

  12. rianti aurora marvella

    aslm,mba mau nomor hp donk?wah keren kronologinya………

  13. rianti aurora marvella

    dan ga jadi minta nomor hape,,,soalnya saya kira tadi embak2,,,hehehe🙂
    *piss…………..

  14. untuk toefl blh pake yang ITP ya?

  15. wah.. luar biasa mas.. salam kenal..:)

  16. Saya nge fans sama kk ini , saya umur 16 cita” saya dari smp pengen sekolah di jepang dgn beasiswa , saya hampir mirip lah sama kk . Saya ambil jurusan multimedia saat ini dan belajar jurnalistik serta tecnopreneurship , saya lulus smk nanti tahun 2014 , btw beasiswa itu sekolahnya milih atau dipikirin , kalo.milih saya mau di waseda , ambil science and engineering software creation (itu kata om kosasih kenalan dari fb) , kk kalo mau ngobrol lebih deket sama kk dimana? , saya mohon arahannya dengan sangat ! . Terima kasih maaf jika ada kesalahan

    • Halo juga. Untuk SMK dan SMA saya kurang tau juga, soalnya sistemnya agak beda, mungkin harus tanya sama yang dapet mombusho S1, D3. Untuk S2 yang riset, itu tergantung apa bisa dapet professor di sana atau gak, kalau gak dapet ya nasib. Bisa kirim email ke saya, alamatnya ada di “About Me”, cuma untuk S1 kayanya gak bisa bantu banyak…

    • bisa kirim email ke myxas.draxabalm[at]gmail.com. Terima kasih sudah membaca.

  17. Assalamualaikum.
    Bro, yang syarat minimal 3 itu IPK atau IP ya?

    Thanks.

  18. Bro gw lulus kira2 oktober tahun depan, sekarang dah bisa gak nyari2 tuh beasiswa buat yg april 2015 ?
    Oh ya kalo bisa bahasa jepun yg N2 itu dapet nilai plus gak dari pada bhs inggris ? Saya punya pengalaman sebagai exchange student di jepun 1 tahun tapi belum puas, pengen ke sana lagi hehehe

  19. Artikel yg sangat bagus,mginspirasi n membantu. Sukses slalu! Thanks n GOD bless

  20. Bisakh sya membeli kunci jawaban toefl irham ali saifuddin dari anda. Soalny pgngan saya ini,,,susah mencri dtempat saya. Kunci jawabnny biar az brupa foto copy an… Sya mau az byr ke anda..kalo anda mau tolong kbri saya. Saya perlu cepat… Please bntu sya…hp.sy:085952753277 ,saya siap beli

  21. saya kemaren baru nyobain tes toefl pertama kalinya dengan persiapan alakadarnya. dan jadilah hasilnya apa adanya. huhu sedih, tapi saya jadikan pelajaran berharga dan perjuangan kakak buat khatamin buku buku toefl itu sungguh menggugah selera (apasih). saya emang lemahnya di part 2 banget nget nget…

    oya, di kota saya yang paling deket buat tes toefl itu jadwalnya malem malem ka. mulai jam setengah 7 sampe jam 9 malem.
    ada tips gak supaya bisa lebih konsen ngerjain tes toefl di jam jam segitu? karena pengalaman saya kemaren beneran deh, otaknya brasa kayak pentium satu. ngantuk2 gimana gitu. gak kondusif. T.T

    • Kalau jadwalnya malem sih enaknya siang2nya tidur dulu aja, jadi malemnya fresh. Di niatin tidur siang lah, hehehe. Hari H nya kalo bisa jangan latihan lagi karena persiapan udah lama juga kan, jadi fokusnya bisa bener2 waktu tes itu aja.

      SEMANGAT!!!!

  22. wah makasi udah dijawab^^ insya Allah akan saya coba besuk buat tes toefl selanjutnya hehe..
    oya untuk beasiswa ini sertifikat toeflnya ada ketentuannya gak? misal yang harus digunakan untuk daftar adalah sertifikat yang dikeluarkan maksimal 3 bulan sebelum pendaftaran (april)?
    seandainya ada kan paling gak harus ngerencanain tes toeflnya kapan gitu.

  23. Dear Sammy,

    Ini Ricky yang kemarin message via FB. Apa boleh dikirimkan ke saya hasil TOEFL ITP ETS nya Sammy (softcopy / foto kamera) ? saya ingin tau seperti apa resultnya. Thank you.

  24. hem,,,,,,mantap banget ya…cerita perjuangan mendapatkan nilai toefl yang wow…bisa ditiru ini tips-tipsnya..terima kasih ya,,,udah sharing

  25. Kereenn betul, saya sangat terhibur membaca ceritanya. Trimakasih telah berbagi.

  26. jadi pengen beli An Easy Way To Answer TOEFL by Otong Setiawan nya dehhhhh
    ada rekomendasi lain lagi gakkk

    toefl aku cuma 450
    T.T

  27. Kalau yang buat lulusan SMA gimana ya?

  1. Pingback: TOEFL-ITP | unlimited CHALK ZONE

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: