Tes JLPT (opsional) [Beasiswa Monbukagakusho 2013]

Sebelumnya, ini bukan hal wajib lho bagi penerima beasiswa ini, tapi daripada nganggur nunggu dari bulan AGUSTUS mendingan dipake buat belajar bahasa Jepang. Hal ini juga dimaksudkan agar muncul motivasi belajar bahasa jepang lho.

Bagi beberapa orang, waktu biasanya diisi kerja di suatu tempat gitu. Sebenernya saya juga minat kerja  tapi, kayanya kutu loncat ITB banget kalo kerja cuma bentaran. Akhirnya, saya pun memutuskan untuk belajar bhs Jepang otodidak sambil ngajar matematik di suatu tempat les, yang istilahnya cuma 1 semester aja.

So, sebelum terlambat, ternyata pendaftaran untuk tes JLPT ini dibuka pada akhir bulan Agustus sampai awal September untuk tes bulan Desember. Emang jauh-jauh hari banget daftarnya, kayanya sih filenya dikirim dulu ke Jepang gitu.

BTW, tes JLPT adalah tes kemampuan bahasa Jepang yang dibagi atas 5 level. Level 5 adalah level yang paling rendah yang bermodalkan baca Hiragana, Katakana, beberapa ratus kata, dan sekitar seratusan kanji. Level 5 aja udah rada-rada berat sih, karena soalnya sama penjelasannya full pake hiragana+katakana+kanji.

Saya sih agak ngertinya untuk JLPT N5 dan JLPT N4 (tulisannya begitu untuk level 5 dan level 4).  Pada dasarnya sih untuk JLPT N5, mesti tamat buku Minna No Nihongo jilid I dan untuk JLPT N4 mesti tamat buku Minna no Nihongo Jilid I dan II.

Ati-ati juga buat yang belum tau, buku Minna No Nihongo itu banyak lho. Saya kasih penjelasan sedikit aja dan tips bagi “mepeters”

1. Minna-No-Nihongo (I atau II) Kaite-OboeruKaite-Oboeru kasarnya sih artinya belajar menulis. Di buku ini bakal banyak space-space kosong yang kita disuruh nulis ekspresi yang tepat, istilahnya ini kaya jaman SD dulu kita yang ada buku terus diisi kata-kata yang pas gitu. Sejujurnya, untuk tes JLPT N5 atau N4 (bagi yang mepet belajarnya, buat JLPT mepetnya 3 bulan), ini kayanya gak recommended untuk dibaca, karena tes JLPT gak ada tertulisnya. Perlu sih tapi gak mendesak banget.

2. Minna-No-Nihongo (I atau II) Kanji-Eigoban
Eigoban bisa diartikan “versi bahasa Inggris”. Saya sih nemunya yang Eigoban, siapa tau ada yang Indoneshiagoban dan NamaNegaraDaramBahasaJepang-goban lainnya. Yah walaupun Eigoban, tapi cuma kata pengantar tulisan “Part I : blablabla” nya aja yang Inggris, sisanya Jepang. Yakin deh kalo pake bahasa Swahili sekali pun bakal pada ngerti instruksinya apa, terlebih ilustrasi yang ada dibuku macem buat anak TK banget. Ini isinya kanji-kanji yang mesti dihapalin. Buku 1 total 220 dan buku 2 total 298 kanji. Boleh dibilang ini kanji agak kebanyakan buat tes JLPT. Lagi-lagi, (berhubung mepet belajarnya…) saya gak recommended. Jaman udah modern, pake hp Android (say no to BB, sorry) saya download aplikasi Obenkyo. Di sana udah ada kanji dan kata kerja yang mesti diapal untuk JLPT N4 dan N5. Lagian udah banyak buku lain yang lebih ringkas. Buku Kanji-Eigoban ini sangat rinci untuk masalah stroke dan radikal (ini istilah buat potongan-potongan dalam suatu kanji), bagus sih tapi… mepet bray… Semua yang ada di aplikasi Obenkyo (yang baca ini pasti langsung download deh) bener-bener jitu deh. Saya belajar dari situ aja untuk kanji, ada fitur flashcardnya juga jadi enak buat ngapalin bray. (jadi promosi gini)

3. Minna-No-Nihongo (I atau II) Kanji-RenshuuchouMasih inget dulu jaman TK atau SD kelas I disuruh tulis A, B, C yang ada titik-titiknya gitu. PERSIS. Ini versi kanjinya. Renshuuchou artinya buku latihan. Kita disuruh latihan nulis kanji pake buku ini. Pertama-tama dikasih titik-titik. “Nah sekarang titik-titiknya gak ada, coba diikutin” kalo kata guru TK begitu. Tapi dikata boleh dikata. Dibukunya juga ada Hiragana to Kanji dan Kanji to Hiragana yang penting banget buat JLPT lho!!! Ini cocok banget buat liat penggunaan kanji yang udah kita pelajari. Yang bagian titik-titik ditulisin kanji bolehlah dilewat (jaman udah modern, tinggal pake laptop udah langsung muncul kanjinya). Jadi, buat yang mau latihan translate Hiragana to Kanji atau sebaliknya ini bisa dijadiin buku latihannya.

4. Minna-No-Nihongo (I atau II) Shokyuu-de-Yomeru
Shokyuu-de-Yomeru (Shokyuu=pemula, Yomeru=Membaca) isinya adalah teks-teks dalam Hiragana dan Kanji. (Untung kanjinya ada furigana–hiragana mungil di atas kanji). Berhubung di JLPT ada semacem teks-teks untuk dibaca (dan salah satu part yang sulit), buku ini jadi panduan yang bagus untuk membaca. Buat pemula seperti saya, baca 1 teks aja udah cape. Toh kita biasa pake tulisan roman (inggris, indonesia, spanyol, jerman, perancis) atau arab (yang cuma 29 huruf) tiba-tiba berubah meliuk-liuk menjadi campuran hiragana katakana kanji. Otomatis agak pusing untuk 10 bab pertama. Instruksinya cukup mudah. Ada 1 teks sederhana di tiap bab (kadang ada 2 yang pendek). Di akhir, diberi pertanyaan (kalo pertanyaannya nyebelin kaya, pernah kaya gini “ceritakan bagaimana keadaan di tempat tinggalmu”  macem pelajaran kelas 2 SD ya gak usah diisi, nyape2in). Pertanyaan yang bisa dijawab cepet aja di jawab (dalem hati kalo males banget). Kebanyakan sih buat pemula susah jawabannya, karena gak ada translatenya. Dan bukunya juga suka bilang jangan liat kamus (tetep saya bandel buat yang ini). Minimal ini dibaca deh, gak usah diisi. Soalnya, hapal Hiragana-Katakana itu beda sama bisa baca Hiragana-Katakana. Bayangin ketemu anak SD yang kalo ditunjuk huruf A bisa, huruf B bisa, huruf I bisa, huruf L, tapi suruh baca “ababil” aja 10 detik. Gimana baca 1 baris, 1 menit kali. Bisa dibilang kaya gitu lah. So, this book is recommended.

5. Minna-No-Nihongo (gak ada I atau II nya) Yasashii Sakubun
Yasashii Sakubun bisa diartiin “Menulis Rapi” atau sejenisnya lah. You don’t need it. Dari judulnya udah tau kalo ini menulis rapi. Akan ada 1 baris, kita tulis lagi 1 baris. Terus aja, macem disiksa jaman SD (inget banget dulu dikasih buku mirip beginian yang selalu jadi nightmare). Ya mungkin dijaman modern sudah tidak butuh lagi. Komputer akan melakukan semuanya. Toh, buat orang asing di Jepang juga kita masih bisa pake romaji :p.

6. Minna-No-Nihongo (I atau II) Translations and Grammatical Notes
Jeng-jeng. Buku inti dari Minna no Nihongo adalah yang ini. Ini buku yang mesti banget-banget ada deh. Isinya kumpulan kata kerja, kumpulan grammar, kumpulan kilas info tentang Jepang, pokoknya yang paling penting. Buku I ada 25 bab, buku II juga (dimulai dari Bab 26, kaya lanjutin gitu). Ini buku yang paling sering saya liatin. Buku ini juga seharusnya disertai dengan CD yang isinya conversation, cara baca kata-kata, dll yang PENTING banget buat bagian listening di JLPT. Jadi usahakan dapetin CDnya ada banyak pokoknya.

Well itu aja tentang buku Minna-No-Nihongo. Sebenernya kelima buku itu (kecuali Yasashii sakubun) seharusnya dibaca berbarengan, karena masing-masing buku isinya 25 bab yang sengaja dibuat agar saling terkait gitu. But, it’s your choice. Buat yang rajin, ya baca semua. 1 bab-1 bab. Buat yang …, you know what to do.

Setelah berbulan-bulan belajar (gak intensif serius), ada ini itu lah sehingga belajar buat JLPT pun setengah-setengah. 2 minggu terakhir baru deh digenjot buat namatin buku Gakushudo JLPT N4 (buku latihan JLPT yang saya pake, cem-cem cara instan gitu). Sebenernya saya nekat ngambil yang N4, biar semangat gitu sebenernya. Tapi susah banget ternyata buat yang gak les gitu. Untuk JLPT saya gak seyakin TOEFL, toh buku-buku Minna-no-nihongonya banyak yang gak tamat.

Di awali di bulan Agustus (pas lagi puasa), saya ke gedung Pratyoka (di jalan Supratman, Bandung) untuk mendaftar tes JLPT N4 yang biayanya 85 rebu. (termasuk murah lho buat tes kaya beginian yang biasanya ampe ratusan ribu). Namanya Jepang, formulirnya juga unik banget. Jadi formulirnya tuh ada 5 lapis gitu. Lapis 1 buat Jepang, lapis 2 buat institut apa gitu, lapis 3 buat kita, lapis 4 kartu buat institut, dan lapis 5 kartu buat kita.

Kita cuma ngisi yang lapis 1 aja, soalnya itu karbon gitu. Sumpahnya itu ajaib banget karbonnya! Gak keliatan warna item kaya yang kita pake. Kaya kertas minyak biasa tiba-tiba pas mau isi lembar ke 2… WAAAH udah keisi 5-5nya. Kenapa gak bilang??? Jadi, emang gak boleh ada tipe-x gitu, harus pake pulpen dan agak diteken isinya. Hurufnya harus jelas sejelas-jelasnya. No mistake. Ampe yang mas-masnya bulak balik 3 kali, soalnya saya lelet banget isi halaman pertamanya, gak mau ada salah. Huruf D gak boleh kaya O. Huruf G gak boleh kaya C. Untung saya ati-ati pas isi halaman 1, jadi halaman 2 dan selanjutnya agak bagusan hasilnya (walaupun huruf D saya kaya huruf O). Setelah bayar 85 rebu dan dikasih buku panduan gitu, saya pun bersiap-siap untuk bulan Desember.

Tanggal 2 Desember pun datang. Bayangkan serentak di seluruh dunia sedang tes JLPT N5-N1, termasuk di Jepang sana. Saya pun setelah smsan sama Nadine(teman saya yg juga bareng lolos monbusho, yang juga mau ambil tes N4), berangkat lah ke Universitas Widyatama, lokasi tes JLPT di wilayah Bandung. Di Indonesia, untungnya, ada di beberapa kota : Medan, Jakarta, Bandung, Surabaya, 1 lagi lupa. Dan yang di Bandung tinggal naek angkot dari rumah.

Dan WOW, yang ikutan tes banyak buangeet. Kirain cuma 100-200 orang, tapi nyatanya ampe ribuan kayanya. 1 ruangan berisi 20-30 kursi dan saya duduk di kursi nomor 29 paling pojok belakang (spot paling ok buat yang nyontek). Dan ternyata Nadine  tepat di sebelah saya secara ajaib. (sebelah saya kursi kosong, sebelahnya lagi Nadine). Akhirnya dapet temen ngobrol deh jadi gak BT. Di depan saya juga ternyata anak ITB yang 2 taun di bawah saya. Dia ternyata udah pernah ambil tes ini dan gagal.

Setelah sekian jam menunggu (sempat ditipu, katanya mulai jam 9 taunya jam 10 baru mulai. Jangan cape-cape dateng jam 8 buat selanjutnya!!!), akhirnya sesi I pun dimulai. 30 orang (5 kursi kosong) di ruangan itu pun mulai dibagikan 3 kertas isian ujian. 3 kertas itu nyatu dan harus disobek (tega gak tega nyobeknya). 1 menit berisi suara robekan srak-srek-srok. 3 kertas putih gading dengan warna font masing-masing pink, coklat, dan hijau– yakni lembar jawab komputer pake pensil 2B gitu.

Sesi I saya lupa namanya (pake bhs Jepang), tapi saya sebut Sesi I : Structure. Ya, sesi I ini isinya adalah tebakan kanji-hiragana, hiragana-kanji, pemahaman posisi kata di 1 kalimat, pemahaman maksud kata di 1 kalimat semacam itu. Sejujurnya, bagi hampir semua peserta, bagian ini adalah yang termudah. Waktunya cuma 35 menit bray!! Tapi tenang, kebanyakan udah selesai lebih cepet dari itu. Kanji sama kata-katanya udah pada apal dari aplikasi Obenkyo, jadi 15 soal pertama srat-sret-srot cepet banget. 1 Sesi dibagi beberapa jenis soal. 5 soal terakhir buat saya yang paling susah, soalnya ada 1 kata dan 4 kalimat yang mengandung kata tadi. Mana di antara 4 kalimat ini yang tepat penggunaan kata itu. Ini saya kasih contoh pake bhs Indonesia

1. Sebutir
a. Setelah makan sebutir nasi, saya menjadi kenyang.
b. Ibu pergi ke pasar membeli sebutir sayuran.
c. Ia memeriksa kotoran dari beras sebutir demi sebutir.
d. Di pantai, kami melihat sebutir ombak.

Nah, jawabannya kira-kira yang “c” lah. Yang “a” boleh juga, tapi gak nyambung sama kenyangnya. Kira-kira gitu deh, tapi versi jepangnya. Saya salah di kata “suzushii” yang artinya sejuk, tapi khusus buat udara. Saya malah jawab sejuk yang konteksnya makanan. Ada lagi 1 kata yang entah itu artinya apa, soalnya pake hiragana (kalo ada kanjinya biasanya sedikit membantu).

Sesi I bisa dibilang pemanasan, soalnya waktunya gak terlalu lama. Setelah itu ada istirahat dulu 15menitan. Cem-cem jaman SMA langsung dikoridor depan tanya-tanyaan bareng beberapa orang jawaban yang tadi bener atau salah. Banyak yang salah rupanya, termasuk saya…

Setelah itu, dimulai Sesi II : Grammar & Reading. Diawali dengan soal-soal grammar, tata cara bahasa yang benar yang mana. Asli, ini susah-susah-gampang. Setelah soal grammar, baru deh bagian Reading. What the??? Teksnya percaya gak percaya ada yang susah (ada teks tentang bis kota yang suka digambarin anak-anak SD maksudnya apa coba?) ada yang rada mudah (teks flyer restoran gitu). Lagi-lagi, soal-soal ini bener-bener setara TOEFL. Gak bisa seenak jidat jawaban bisa langsung dapet dari teks, mesti dipikir dulu, jebakannya gila-gila juga. Misal, di soal itu ada orang gak bisa makan udang, telur, dan apa gitu. Kira-kira dia pesan paket nomor berapa. Nah, paket-paket (macem di Hoka-hoka bento) di flyer itu dicek deh mana yang gak ada udang dan gak ada telornya. Ternyata emang cuma 1 paket yang gak ada. Jam bukanya pun bener-bener dimacem2in deh, ada jam antar segala, terus kasus (misal) kalo mau pesen makan jam 7 malem hari Sabtu gimana? Jawabannya harus besoknya dan gak bisa dianter, harus besoknya dan bisa dianter, bisa malem ini dan gak bisa dianter, bisa malam ini dan bisa dianter. Pokoknya dibuat pusing deh.

Yang paling penting sih harus bisa ngertiin soalnya, teksnya juga sebenernya soalnya mirip TOEFL banget lah (versi Jepang). Saya gak kebayang yg N3, N2, sama N1 kaya gimana. Dan, sesi ini lebih susah dari sesi sebelumnya.

20 menit istirahat, percakapan dikoridor agak sepi. Kayanya udah pada mulai pasrah, dan teks tentang bis yang diwarnain anak-anak itu gak akan terlupakan.

Kata bisikan-bisikan sesat, sesi III mudah katanya. Biasanya gitu KATANYA!!!

Sesi III, berazaskan gosip-gosip dikoridor tadi, adalah bagian Listening yang KATANYA gampang. Dengan percaya diri, duduk dibelakang, volume tape KEGEDEAN, kena pantulan dinding kanan-kiri (nasib duduk di pojok), dan sesi ini hancur berantakan bagi saya. Ya, Sesi III : Listening. Full bahasa Jepang mulai dari instruksi. Tak ada 1 pun bahasa Inggris atau bahasa Swahili. Karena emang kurang latihan listening saya, (kurang nonton anime kayanya) sudah diduga sesi ini pasti kacau beliau. Kirain saya belom dibacain soalnya, eh taunya udah beres aja dan harus langsung isi, gak ada waktu nunggu-nunggu lagi!! Tembak jawaban. Padahal, di lembar jawabnya udah pake gambar-gambar. Bayangin (khusus pemula), ada 4 gambar. A. Orang lagi angkat kotak, B. Orang lagi rapihin laptop, C. Orang lagi bawa teh, D. (lupa). Terus ada perbincangan 2 orang gitu, di kantor. Dan keempat gambar itu dibicarain di conversation itu, pertanyaannya mana yang dilakukan si pria? Pake acara nawar2 “Kalau begitu saya yang bawa teh”, “sudah, bawa teh biar saya saja, kamu kerjakan yang lain” kata cewenya gitu. Kerjakan yang lain itu ya tinggal beresin laptop. Dan semua soalnya seperti itu. Harus jeli sejeli-jelinya. Jangan ketuker rumah sakit (byouin) sama salon (biyouin) (Ampe saya mikir, ini orang rambutnya pendek (kata cowonya) kok tiba-tiba ngomongin rumah sakit?) Hal semacem itulah.

Banyak yang saya gak ngerti maksudnya apa, ini sih hampir dipastiin gagal. Itung-itungan lulus gaknya agak ribet, ada di webnya, pokoknya tiap sesi gak boleh ada yang kurang dari 30-40 persen lah, dan total harus di atas 40-60 persen gitu (lupa). Tapi lumayan lah pengalamannya. Kata yang udah tes, biasanya hasil tesnya dikirim beberapa bulan lagi (taun kemren sekitar Maret) WHAT??? Lama banget. Keburu berangkat. Kata brosur di language program universitas Tohoku (yg saya pengenin), kalo ada seritfikat JLPT, gak usah pake tes lagi untuk kelas bahasanya (langsung masuk ke level selanjutnya gitu). Ya mudah-mudahan aja lah semua lancar.

Tinggal menunggu hasil JLPT via web, yang katanya baru ada taun 2012 ini.

Dan…. saya pun menunggu 2 bulan untuk tau hasilnya via online

Ini adalah penjelasan skoringnya : (dari situs)

Untuk tiap level ini penjelasan lulus atau gaknya (di bagian bawah post)

Jadi, biar saya lulus N4, harus dapet skor total di atas 90 poin nih. 50% betul itu, keliatannya sih emang gak terlalu besar persentase untuk lulusnya.

Tanggal 31 Januari pun tiba. Dengan deg-degan saya pun mulai membuka tuh situs jlpt. Ini hari pertama KELUAR HASILNYA LHO!

DAN… setelah memasukkan nomor dan password saya akhirnya muncullah tulisan

“NOT PASSED”. Okeh dah, gatot–gagal total.

Ini saya liatin deh (kalo gagal gak termasuk nyombong kan ya) :

Result JLPT

Yah… skor saya dapet 87. Kurang 3 poin. Walau bawahnya dapet A, B, A (keren gitu keliatannya, padahal FAILED) Alhamdulillah dapet segitu juga, mepet lulus dengan belajar alakazamnya.

Sedih? Kecewa? Gak lah, emang gak bisa juga, ya gak sedih. Senyum aja sambil sms teman seperjuangan Nadine (yang lulus ternyata. Iyalah, udah pernah mampir ke Jepang). Kalo udah belajar mati-matian dan gagal, barulah sedih.

Emang susah, kalo belajarnya gak bener-bener. Listening, Grammar, Reading gak ada yang tinggal leb.

Akhirnya, saya pun tidak dapat memberi saran yang berguna karena saya gagal… ya udah deh.

Saran saya : jangan kaya saya. OKE!

Biar gagal N4, ntar saya langsung-sung-sung ikutan N1 dah biar maknyus (sekalian balas dendam)!!!!

===========================================================
|| Kronologis Perjalanan Mengejar Beasiswa Monbukagakusho 2013
||
====================================================
Info Umum : Beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho : MEXT) untuk Research Student
XX Januari 2012 : Awal Mula Segalanya
28 Maret 2012 : Tes TOEFL ITP
1 April 2012 : Pengumpulan Berkas
7 April 2012 : Membuat Field of Study dan Research Plan
28 April 2012 : Mengirim Berkas ke Kedubes (link idem dengan Pengumpulan Berkas)
11 Juni 2012 : Pengumumuan Hasil Seleksi Berkas
18 Juni 2012 : Tes Tertulis (link idem dengan yang atas)
5 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Tes Tertulis
17 Juli 2012 : Wawancara
31 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Wawancara
3 Agustus 2012 : Pengambilan Berkas Tambahan di Kedubes
13 Agustus 2012 : Mendapat Kiriman Letter of Acceptance
23 Agustus 2012 : Letter of Acceptance yang HILANG
2 Desember 2012 : Ikutan Tes JLPT N4
14 Desember 2012 : Pengumuman Hasil Secondary Screening
21 Januari 2013 : Pengumuman Penempatan Universitas
Februari 2013 : Surat Keputusan!!! Visa!!!
5 Maret 2013 : Info Keberangkatan
25 Maret 2013 : TOEIC untuk syarat S2
27 Maret 2013 : Pelepasan dan Orientasi
1 April 2013 : Goodbye, Indonesia!
===============================================

Level Total score Scores by Scoring Sections
Language Knowledge
(Vocabulary/Grammar)
Reading Listening
Range of scores Overall pass marks Range of scores Sectional pass marks Range of scores Sectional pass marks Range of scores Sectional pass marks
N1 0~180
points
100 points 0~60 points 19 points 0~60 points 19 points 0~60 points 19 points
N2 0~180
points
90 points 0~60 points 19 points 0~60 points 19 points 0~60 points 19 points
N3 0~180
points
95 points 0~60 points 19 points 0~60 points 19 points 0~60 points 19 points
Level Total score Scores by Scoring Sections
Language Knowledge
(Vocabulary/Grammar)・Reading
Listening
Range of scores Overall pass marks Range of scores Sectional pass marks Range of scores Sectional pass marks
N4 0~180
points
90 points 0~120 points 38 points 0~60 points 19 points
N5 0~180
points
80 points 0~120 points 38 points 0~60 points 19 points

About Samy

A master student of Division of Mathematics, Graduate School of Information Science, Tohoku University, Japan. Have this cheerful and wise personality; but can be a boring nerd sometimes. Love learning languages, "designing" books, reading, doing math, cooking, and breeding hamster. Feel free to contact me here : samy.baladram[at]facebook.com

Posted on December 29, 2012, in Monbukagakusho 2013. Bookmark the permalink. 5 Comments.

  1. Ganbatte ne ^_^ terima kasih atas info dan pengalaman Anda yang sangat berguna

  2. ikut ujian kemampuan bahasa Jepang memang susah-susah gampang….. saya aja ikut yang ke 3 baru bisa lulus N3…. hi hi hi….

  3. Elma Lida Tiara

    Keren nih! Saya udah baca dari atas sampe bawah. Bener2 lengkap. Sangat ngebantu buat referensi saya😀 btw ja kalo Boleh tanya ini beasiswa full sampe ke living fee? Terus ini kita masuk dari awal lagi(belajar dari awal kayak masuk dari awal) atau kaya pertukaran pelajar gitu?

    Thanks!😀

  4. Keren ka memotivasi banget pengalamannya. Sukses terus ya kaa.
    😄😄

  1. Pingback: All About JLPT N4 and N5 | mfadhillah's blog

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: