Orientasi dan Pelepasan [Beasiswa Monbukagakusho 2013]

Hari ini sebenarnya adalah salah satu hari yang saya tunggu-tunggu. Penasaran juga sebenernya, bagaimana wajah-wajah penerima beasiswa lainnya. Walau udah liat lewat facebook, tapi tetep aja foto facebook banyak penipuannya.

DSC_0235

Rabu setelah subuh hari itu pun untuk ke-empat kalinya mengunjungi kedubes, lagi-lagi dengan travel Baraya dan berhenti di Sarinah, tinggal jalan dari kedubes. Sebenarnya, acara menurut berita di facebook akan dimulai jam 10.00 tapi ternyata saya udah nyampe tuh depan kedubes jam 09.00 pas.

Di depan gerbang kedubes pun sudah berdiri beberapa orang yang ternyata juga Research Student. Tentunya, seperti biasa Nadine Nandari sudah ada di sana bersama Nisrina Setyo, Tenagy, dan Fatmawati Djafri. Setelah sepatah dua patah kata, akhirnya satpam kedubes pun ngebolehin kita masuk.

Well, namanya juga kepagian, kita berempat (atau berlima ya lupa), masuk duluan dan jadi yang pertama dateng. Ternyata eh ternyata, di auditorium kedubes itu, semua yang dapet beasiswa S1, D2, D3 udah komplit dan lagi gladi buat performance nyanyi lagu gitu lah.

DSC_0232

Saat masuk, kita pun disambut oleh mba Dea, mba Iswinda, dan pak Ircham yang seperti biasa setia menemani kita-kita. Selain mereka, ada juga nih map-map Doraemon yang udah ngantri di meja depan.

DSC_0231

Kirain saya isinya apaan gitu. Ekspektasi adalah CD animasi, atau manga pendek, buku panduan gitu. Sayangnya ekpektasinya salah semua bray…

Isinya adalah 3 hal (eh , 4 aja)

1. Paspor
Uwow ini paspor yang baru terisi pertama kali. Ada foto sayanya ternyata! (apaan sih) Sudah ada visanya ternyata!!! Hahai, isinya bahwa boleh menetap di jepang selama 2 tahun 3 bulan. Baru tau ternyata si 3 bulan itu adalah masa tenggang keberangkatan kita, jadi dari bulan April – Juni 2013 jadi masa tenggang bahwa pada range itu kita harus berangkat.

2. E-tiket
Kirain apaan nih kertas kaya fotokopian ada didalem. Eh, tuh kertas bukan kertas biasa ternyata. Ternyata itu tiket pesawatnya. Udah canggih kayanya jadi pake kertas biasa, gak pake semacem tiket kereta api (lagi-lagi ekspektasi salah)

3. Buku Misteri
Layaknya menghadiri seminar, buku misteri alias buku kosong disediakan di dalam map itu. Akan menjadi penghias lemari sepertinya karena udah kebanyakan buku kosong di rumah.

4. Nama
Di tiap map ada namanya dan setelah 5 menit memegang map, baru sadar bahwa itu adalah NAME TAG. Ooh, jadi itu gunanya mapnya dipisah-pisah. Akhirnya, name tag itu pun jadi sangat berguna buat liat nama-nama sebenarnya.

DSC_0233

Dan saya kembali telmi dan tidak menyadari apa kanji-kanji itu setelah 15 menit memakainya. Untungnya, setelah tengok kanan kiri depan belakang saya menyadari bahwa itu beberapa identitas diri.
Baris 1 : Ini adalah status mahasiswa yakni Research Student.
Baris 2 : My name, of course.
Baris 3 : Ini kanjinya ITB ternyata. Kirain, ini karena saya lahir di Bandung jadi ada katakana “Bandon” di sana.
Baris 4 : Nah, ini baru saya sadar. Kanji yang tak terlupakan. Itu kanji untuk Tohoku University.

Setelah cek n ricek map itu, kita pun duduk lah di kursi paling belakang, takut ganggu sama yang lagi gladi di depan-depan. Karena batlow, jadi saya gak foto-foto lagi deh (menunggu upload dari orang lain aja).

Untungnya, mba-mba yang bersama saya ini tidak terlalu membuat suasana bosan dan dengan ngobrol kesana kemari, waktu pun gak kerasa udah jalan 09.30.

Waktu terus jalan dan makin lama makin penuh nih jajaran kanan oleh Research Student yang laen dan mulai berkenalan ala kadarnya.

Jam 10.00 teng, pak Ircham pun membuka acara. Sampai jam 10.30 kami pun disuguhi pelm jadoel dari proyektor.

Sumpah, itu film bikin ngakak setengah mati deh (nahan-nahan ampe sakit perut, biar gak berisik). Kalau nonton di rumah saya, itu ngakak kayanya dikeluarin ampe puas ampe nangis-nangis.

Jadi, tu film adalah film pengenalan jepang. Keliatannya sih, itu film sejaman sama Dono Kasino Indro itu yang judulnya Maju Kena Mundur Kena. Karena film jadul, nih film beberapa kali kaya konslet di tengah pemutaran, membuat penonton kecewa.

Gini nih ceritanya. (skip aja kalo bosen, hehehe)

Jadi, ada orang Indonesia namanya Awan (bayangkan model rambut tahun 80an). Dengan akting yang pas-pasan, dia ceritanya tinggal di apartemen Jepang dan telat untuk janjian. Dengan bahasa Inggrisnya yang logat Indonesia banget, dia ngaca dan gaya sambil PD gitu. Cem-cem gak ada casting lah ni film, nyomot dari tengah jalan aktornya.

Di lantai dasar, udah nunggu nih cewe Jepang yang namanye Naomi. Boleh lah akting si Naomi ini gak se-alay si Awan. Ceritanya, si Naomi nih mau nganterin si Awan jalan-jalan di Tokyo. Pertama mereka naek bis, si Naomi naek duluan dan bayar bis pake uang receh, si Awan ceritanya bingung nih, gak punya receh dan dibayarin sama Naomi (dan dibawahnya ada text gede semacem tips-tips gitu, senada dengan “bawalah uang receh saat di bis”). Di bis pun si Awan bingung, dompetnya isinya dolar semua dan si Naomi mau nganterin ke bank dulu. Waktu mau turun dari bis (pake pencet tombol gitu), lagi-lagi dengan akting gasting (gagal casting) salah keluar pintu bis. Ternyata pada beberapa bis pintu masuk n keluar nya beda gitu.

Di bank pun si Naomi dan Awan nuker duit lah istilahnya (sekitar 20.000 yen keliatannya) dan isi form buat buka akun bank (sekalian ceritanya) dan keterangan-keterangan tentang ATM. Dari sana, mereka pun mau ke stasiun naek kereta.

Pake vending machine modern, si Naomi pun (tak lelah-lelahnya) ngajarin si Awan pake mesin itu. Setelah beli tiket, tiba-tiba muncul adegan maho. Si Awan tiba-tiba nabrak orang Jepang (cowo), kaya di sinetron-sinetron paraaaah. Ini sumpah pengen ngakak.

Terus, ceritanya tiket mereka berdua jatoh dan ketuker gitu (semacam sinetron Putri Yang Tertukar). Dan, pada saat si Naomi lancar-lancar aja masuk gerbang karcis, eh pas si Awan lewat gerbang otomatisnya gak kebuka. Bingung bingung bingung akhirnya bayar karcis lagi.

Setelah naek kereta, mereka ceritanya jalan-jalan lah, beli barang-barang. Setelah itu (atau sebelumnya lupa), si Naomi ajak makan siang di restoran, makan soba gitu. Si Awan–dengan ndesonya–gak ngerti makan soba mie kaya gimana (ada kuah macem-macem ada wasabi). Eh, gak tau wasabi tuh gimana, si Awan langsung comot tuh Wasabi. Sejujurnya saya sendiri gak tau tuh wasabi rasanya gimana tapi mungkin itu kaya cengkeh atau mint orang jepang lah yang nyengat banget dan si awan langsung diri dengan akting kaya kepedesan gak jelas.

Pas mau minum, si Awan diem lagi dan ngeliat si Naomi. “The water is safe” kata si Naomi. Kali ada racunnya tuh aer kaya wasabi yang aneh rasanya.

Pas mau akhir-akhir, si Awan pun diajak ke rumah Naomi nih naek taksi. Saya juga baru tau tuh taksi di Jepang buka tutup pintunya otomatis ternyata, dan dengan udiknya (semoga saya tidak se-udik itu nanti) ngebuka pintu taksi dan di tutup sendiri, bikin si Naomi lagi-lagi geleng-geleng.

Oh ya, ada adegan juga si Awan sebelumnya pergi ke WC dan gak ngerti cara pakai Japanese Style Toilet, yang kaya toilet jongkok di Indonesia. Kocak banget lah waktu si Awan jongkok bulak balik di depan WC, nyari posisi epos (atau posisi tepatnya gimana).

Di rumah Naomi pun, keudikan si Awan makin jadi. Ada emak bapaknye si Naomi sih untungnya dan si Awan nyelonong masuk ke rumah masih PAKE SEPATU!!! I know this is acting, but please… Sumimasen sumimasen aja bisanya si Awan tuh sepanjang pelm.

Adegan pun diakhiri di ruang keluarga si Naomi, sambil si Naomi cerita ke orang tuanya betapa udiknya si Awan ini dan ketawa-ketawa rame-rame.

Akhirnya, film itu pun beres dan acara dilanjutkan. Ada dua orang Jepang (Okumura-san dan Motomura-san) dan satu orang Indonesia (dosen Fisika ITB) masuk ke ruangan dan duduk di meja depan. Ternyata Okumura-san itu yang dulu ngewawancarain saya pas tes wawancara. Si bapa yang goodlooking pokoknya mah (foto di akhir post ini, hehehe).

Mereka berdua pun memberi semacam sambutan dan diterjemahkan oleh pak Ircham, awalnya sih bahasa Indonesia tapi kesana-kesananya bahasa jepun. Sumpahnya, itu ngomong cepet banget dah, beda kaya di anime-anime. Ini bener-bener pertama kali lah denger orang Jepang ngasih sambutan dan hanya beberapa gelintir kata yang sempat otak ini terjemahkan, ampe panas mencari kosakata yang kira-kira bisa diterjemahin.

Setelah dua pembesar kedubes itu memberi sambutan & harapan singkat, tibalah 1 jam yang berisi orientasi dari Pa Yudi, dosen Fisika yang juga dapet beasiswa Monbusho taun 2001.

Pa Yudi bercerita panjang lebar memberikan ratusan tips buat kita-kita ini. Banyak banget yang diomongin dan bodohnya saya gak tulis sih.

Kira-kira begini isinya.

Jadi, beliau ini udah lumayan lama tinggal di Jepang (bilangnya udah keliling Jepang kecuali Okinawa). Pengalamannya ya jangan ditanya tapi kita ambil aja intisarinya. Sebenarnya pembicaraannya cukup panjang tapi saya ambil beberapa poin yang saya inget nih dan yang bagi saya bener-bener baru.

  • Manfaatkan waktu Research Student sebaik-baiknya (jangan cepet-cepet lulus)
    Ada waktu 2 taun dan itu menurut beliau lebih baik dipakai sebaik-baiknya, jangan cepet-cepet pengen beres. Istilahnya, harus enjoy your time lah. Beberapa dari Research Student memang ada yang langsung S2 (tanpa riset), tapi kan diberi 2 taun untuk riset sebelum akhirnya S2. Mendengar kata-kata ini ,saya jadi pengen riset dulu setengah taun setelah beres language program rasanya…
  • Cari tau requirement untuk lulus S2 or S3
    Well, karena sesama Scientist, saya jadi ngerti kalau publikasi tuh emang megang peranan penting untuk kelancaran pendidikan kita. Ada yang butuh 3 publikasi, 2 publikasi, atau tidak ada publikasi sama sekali untuk nyelesaikan s3. Untungnya, setaun menunggu ini saya pake buat riset kecil-kecilan jadi mudah-mudahan udah ada publikasi untuk S3 nanti. Pa Yudi sendiri menyelesaikan S3 nya bisa dibilang dalam 1 tahun 8 bulan (kerja dari pagi sampai pagi) yang wajarnya 3 tahun. Ya beliau bilang sama aja, semacam dipadetin gitu jadwalnya. Efektifnya pun beliau bilang 2.5 taun untuk S3, banyak habis (sisa) untuk waktu nyari data sama nunggu publikasi keluar. Wah, bener nih, gak kepikiran kalo publikasi harus semacam KB, direncanakan kapan bikin, kapan lahir, kapan bisa jalan.
  • Nyari duit dari konferensi / ngajar bahasa Inggris
    Dari pada nyuci piring, masukin ayam ke kandang, lebih baik ngerjain Arubaito (kerja sampingan) yang lebih elegan. Di antaranya, beliau memberi ide untuk konferensi keluar negeri dari publikasi-publikasi itu. Wah, emang sih saya kepikiran untuk itu, mudah-mudahan banyak peluang untuk konferensi deh. Dan, bisa daftar resmi ke bagian Imigrasi untuk ngajar bahasa (or something related to that). Bisa juga jadi asisten (bahasa Inggris). Sepertinya, di jaman modern ini emang pilihan nyari duit di Jepang mesti agak cerdas sih.
  • Make the best first impression
    Impresi pertama adalah segalanya. (Setuju 1000%). Pada saat pertama kali ke lab, sama orang-orang lab pasti emang bakal jadi acuan utama banget first impression itu. Istilah beliau itu mencuci diri lah. Kita masuk ke lingkungan baru dan bisa dibilang gak ada yang kenal kita. Ini dijadiin semacam kesempatan lah untuk merubah sisi-sisi borok diri kita yang udah nempel erat di Indonesia. Mudah-mudahan sih jadi gak males-malesan lagi kaya disini. (Sambil memikirkan mau jadi seperti apa nanti di sana)
  • Dan masih banyak lagi…

Setelah sekitar 30 menit, tibalah sesi tanya jawab. Karena 5 detik tidak ada yang angkat tangan, saya pun angkat tangan untuk bertanya tentang masalah ibadah. Dilanjutkan pertanyaan Nadine tentang asuransi kesehatan. Lalu Ririn bertanya. Terus juga ada anak undergraduate yang curcol masalah tempat tinggalnya yang 21.5 km (atau 24.5 km) dari tempat language programnya. Juga yang bertanya masalah hati (kecemasan ceritanya jauh dari keluarga).

Anyhow, jam 12 tiba dan di belakang sana sudah muncul banyak pembesar-pembesar kedubes dari macem-macem divisi, bersiap-siap untuk pembukaan yang sebenarnya.

Acara pun semacam dibuka secara resmi oleh Wakil Kedubes Jepang di Indonesia (dengan MCnya Okumura-san dan Pak Ircham sebagai translator). Sebenernya, teksnya adalah Indonesia tapi ya karena dibaca oleh orang Jepang, ada beberapa pelafalan yang sulit. Sebenernya, ini jadi bahan pembelajaran banget buat beberapa kata yang ternyata sulit buat orang Jepang seperti yang ada “ng” nya (sangat), kata yang banyak huruf “e” (bersemangat), dan yang banyak huruf “l” dan “r” (selalu).

Selanjutnya, adalah sambutan dari kawan kita Ida Bagus Hendra, perwakilan dari research student dengan teks bahasa Inggrisnya.

Di awal speechnya, dengan gayanya yang formal keren, udah keren-keren pake yang terhormat bapak blablabla… tiba tiba… gak bakal terlupakan bagaimana ia bilang “Konbanwa” padahal hari masih terang benderang (dan dia gak nyadar beberapa detik sampai ada yang ngoreksi, harusnya “Konnichiwa”). Spontan aja semuanya pada ketawa (bayangkan belasan orang Jepang lagi ngeliatin juga dari kursi-kursi belakang) dan jadi ice breaking yang lumayan oke.

Untungnya sisa sambutannya lancar jaya dan dilanjutkan dengan sambutan dari perwakilan undergraduate. Dengan bahasa Jepang. Bukan cuma itu, diawalnya ada malu-malu bahasa Jepang gitu pas mau mulainya (ceritanya gugup mungkin lah), tapi tetep aja kenapa coba mesti sambutan bahasa Jepang? Pertama Indonesia, terus Inggris, sekarang malah yang paling junior pake bahasa Jepang maksudnya apa coba? Biar first impression keren lah yah (atau udah diplot kayanya deh). Ya, berhubung pak Ircham sepertinya tidak menerjemahkan, akhirnya dibuat begolah kita-kita yang gak ngerti bahasa Jepang dengan sambutannya itu. Untung, ada beberapa kata yang masih dimengerti, apalagi banyak kata-kata ala anime yang nyelip disana-sini, udah kaya episode terakhir anime gitu, ada sedih bercampur perjuangan panjang… ada semacem pause gak jelas ditengah-tengah (yang memberikan kesan anime itu, kaya mau berjuang mau menyelamatkan planet Namex dengan persahabatan, cinta, darah, dan air mata).

Well, setelah sambutan-sambutan (peresmian sebenernya) yang cukup menghibur itu, para undergraduate itu mulai memberikan performance. Pak Ircham udah nyuruh cepetan segala ke mereka yang siap-siap itu (udah lapar kali pa Ircham, hehehe, menunggu sesi ramah tamah).

Mereka menyanyikan dua lagu (dengan batik seragam mereka, yang sebenernya bikin bingung dan susah ngebedainnya). Yang pertama Indonesia Tanah Airku dan kedua judulnya semacem “… Kaeta Michi”, gak inget, lagu anime-anime gitu lah sepertinya.

Dan yang bikin ngakak lagi, ada tuh 1 cowo di barisan belakang yang ekspresif banget nyanyinya (bayangin ekspresifnya nyanyi dikamar mandi), dan nyentrik sendiri ampe saya ma Nadine ketawa-ketawa pas lagu kedua itu tuh. Acara sambutannya malah jadi hiburan banget ini.

After that, setelah itu, sono ato, sesi foto-foto pun dimulai. Mulai dari kita-kita yang tua ini (aka. research student), S1, D2, terus D3. Abis foto-foto, tibalah acara terakhir yakni RAMAH TAMAH (alias makan-makan).

Disini lah mulai deh keliatan macem-macem karakter nih semua orang di sini gimana. Ini juga jadi sesi buat kenalan banget sama yang lain dan gak boleh disia-siakan. Ternyata, ini emang anak-anak Research Student karakternya aneh-aneh lah dan banyak sebenernya yang bikin berkesan. Banyak nama yang bisa saya ingat.

Cowo-cowo ganteng Research Student (saya kedua dari kiri)

Mulai dari Nadine Nandari yang seperti biasa menjadi soulmate perjalanan Monbusho, Lidwina Ayu Andarini (aka Ririn) yang mergokin saya ngambil list nama anak-anak S1 (buat di stalk di FB), Fransiskus Gilimandra Sugiharto dengan bekal anime 3 TB nya itu, Ryan Adi Putra Afandi yang udah 4 kali ke Jepang dan lulus N1 (edan banget ini, saya jadi cupu banget gagal N4), Muchamad Zinuri dengan kisah ofuro dan dormitory yang menyedihkan (ampe bongkar pasang AC), Rara Pradnya Nindita dengan tampilan nyentrik ala SeniRupa ITB yang berniat jadi dosen (the same dream as mine), Ida Bagus Hendra dengan “Konbanwa”nya, Nisrina Setyo yang bilang merasa tua ketika melihat anak-anak S1 dan gak pernah keliatan walau beda 1 angkatan di ITB, Arka Prabhata yang seangkatan ITB dan living cost di Tokyonya gede banget ini, Dewiputri yang merasa Okumura-san adalah “oasis” saat wawancara, Deky Hutomo dengan curhatan game console dan obrolan download ilegal, Fatmawati Djafri dengan kisah pengalaman Jepang yang ter”up-to-date” (masalah Resident Card itu), Indah Pratidina yang memperingati masalah kornet dan taktik “bungkus kado” untuk makanan di koper (juga terima kasih sudah menenangkan jiwa tentang ibadah di Sendai nanti, katanya bakal banyak yang ngingetin), juga Novi Syaftika dengan kamera yang burem terus hasilnya itu.

Memang belum kenal semua (berusaha sih udah), mudah-mudahan bisa lebih kenal jauh sama yang lain untuk berikut-berikutnya.

Overall, this is a great day (dan kepala pusing banget menyerap jutaan informasi yang tersebar di setiap obrolan). Dan terakhir saya kasih foto Hiroaki Motomura dan Masakazu Okumura di bawah ini.

DSC_0237

(Seriusnya ini Motomura-san muka ama perawakannya mirip banget sama profesor saya di Jepang lah, versi mudanya)

Sebelum kembali ke Bandung dengan Baraya lagi, satu kalimat terakhir yang terngiang di hati saya adalah

“See you all guys in airport.”

===========================================================
|| Kronologis Perjalanan Mengejar Beasiswa Monbukagakusho 2013
||
====================================================
Info Umum : Beasiswa Pemerintah Jepang (Monbukagakusho : MEXT) untuk Research Student
XX Januari 2012 : Awal Mula Segalanya
28 Maret 2012 : Tes TOEFL ITP
1 April 2012 : Pengumpulan Berkas
7 April 2012 : Membuat Field of Study dan Research Plan
28 April 2012 : Mengirim Berkas ke Kedubes (link idem dengan Pengumpulan Berkas)
11 Juni 2012 : Pengumumuan Hasil Seleksi Berkas
18 Juni 2012 : Tes Tertulis (link idem dengan yang atas)
5 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Tes Tertulis
17 Juli 2012 : Wawancara
31 Juli 2012 : Pengumuman Hasil Wawancara
3 Agustus 2012 : Pengambilan Berkas Tambahan di Kedubes
13 Agustus 2012 : Mendapat Kiriman Letter of Acceptance
23 Agustus 2012 : Letter of Acceptance yang HILANG
2 Desember 2012 : Ikutan Tes JLPT N4
14 Desember 2012 : Pengumuman Hasil Secondary Screening
21 Januari 2013 : Pengumuman Penempatan Universitas
Februari 2013 : Surat Keputusan!!! Visa!!!
5 Maret 2013 : Info Keberangkatan
25 Maret 2013 : TOEIC untuk syarat S2
27 Maret 2013 : Pelepasan dan Orientasi
1 April 2013 : Goodbye, Indonesia!
===============================================

About Samy

A master student of Division of Mathematics, Graduate School of Information Science, Tohoku University, Japan. Have this cheerful and wise personality; but can be a boring nerd sometimes. Love learning languages, "designing" books, reading, doing math, cooking, and breeding hamster. Feel free to contact me here : samy.baladram[at]facebook.com

Posted on March 27, 2013, in Monbukagakusho 2013. Bookmark the permalink. 19 Comments.

  1. yg curcol masalah dorm sama sekolah bahasa namanya navio anak D2 kak
    Trus yg nanya masalah hati namanya Afif anak D2
    Trus yg ngasih sambutan pke bahasa jepang namanya yosua adisapta pranata anak S1 jurusan animasi kak
    Haha😀

  2. Oh yasudah,
    Tpi ngomong2 cerita kakak lucu bgt daah
    haha😀

  3. ceritanya detail abis😀 keren lah pokoke! See you too in airport🙂

  4. Everyone dreams of a easy and clear skin without having
    any blemishes. At the exact same time, you must know that, these solutions may possibly
    not function.

  5. Udah 1 bulan di sana. enak gk kak ?

  6. Itu timbangannya emang suka ngelebih-lebihin 3 kilo dh kayanya -.-
    Oh ya nanya dong, jatah bagasinya berapa kilo?

  1. Pingback: Monbukagakusho scholaship in a (HUGE) nutshell | Well... It's Me

  2. Pingback: Beasiswa Monbukagakusho : Surat Keputusan!!! Visa!!! | Math and Adventure :)

  3. Pingback: Beasiswa Monbukagakusho 2013 : Hasil Secondary Screening | Math and Adventure :)

  4. Pingback: Beasiswa Monbukagakusho 2013 : Dalam Pencarian Letter of Acceptance | Math and Adventure :)

  5. Pingback: Beasiswa Monbukagakusho 2013 : Tes TOEFL ITP | Math and Adventure :)

  6. Pingback: Beasiswa Monbukagakusho 2013 : Hasil Wawancara | Math and Adventure :)

  7. Pingback: Beasiswa Monbukagakusho 2013 : Persyaratan dan Seleksi Berkas | Math and Adventure :)

  8. Pingback: Info Keberangkatan [Beasiswa Monbukagakusho 2013] | Math and Adventure :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: