Category Archives: Life in Institut Teknologi Bandung

The story of 4-year adventure in my beloved university, Institut Teknologi Bandung

Jika Hobi Nonton Bioskop, Silahkan dilihat Film Hollywood versi sunda

Biasanya anak ITB suka stress kan tuh, saatnya nonton pelm, tinggal download di situs Rileks!

Tapi, sebelum donlot, liat dulu nih daftar pelm-pelm boks opis, dan selamat ngakak (bagi yang ngerti)

 

Enemy at The Gate = Musuh Ngajedog di Pager

Die Hard = Teu Paeh-paeh

Die Hard II = Can Paeh Keneh

Die Hard III with a Vengeance = Nya’an euy Hese Pisan Paehna

Die Hard IV = Geus Paeh Acan?

Rocky = Osok Neunggeulan Batur

There’s Something About Marry = Ari Ceu Meri Teh Kunaon?

Mission Impossible = Moal Bisa

Titanic = Tilelep

Paycheck = Nganjuk Heula

Reign of Fire = Beubeuleuman

Sleppless In Seattle = Cenghar Di Ciateul

Silence of The Lambs = Embe Pundung

Bad Boys = Budak Bangor

Are We There Yet? = Lila Teuing Nepina Euy?

Home Alone = Tinggaleun

Casablanca = Mengkol Ti Sudirman

Gone In Sixty Seconds = Ujug-ujug Leungit

The Awakening = HudangSare

After The Sunset = Tereh Maghrib

The End of Days = Se’ep Waktosna

Hulk = Buta Hejo

Independence Day = Agustusan

The Road to Eldorado = Kalereun Surabi Enhaii

Batman Begin = Kalong leutik

Meet the Parents = Seserahan

Hide and Seek = Ucing Sumput

Fahrenheit 9/11 = Hareudang euy!

Finding Nemo = Kamana Atuh si Nemo teh?

The Day After Tommorow = Isuk pageto

Fearless = Wanian

Dejavu = Inget-inget Poho

Lost = Kasasab

Face Off = Lesot Beungeutna

Storm = Guludug

Take the Lead = Mangga Ti Payun

X-Men = Mantan Jelema

Men In Black = Jalma Harideung

Gone with The Wind = Hiber Katiup Angin

The Terminal = Terminal Leuwipanjang

Scary Movie = Pelem Jurig

Friday The13th = Juma’ah Kliwon

Disaster Movie = Pelem Ruksak

The Proposal = Rek Kawin

Lord of The Ring = Nu boga Ali

Final Destination = Mang, dupika mana ieu teh?

Final Destination 2 = Geus nepi, mang?

Final Destination 3 = Iraha nepina ieu teh, mang?

Final Destination 4 = Punten neng, salah jurusan

Before Sunset = Can magrib

Ice Age : Sub Zero Heroes = Jaman es : pahlawan katirisan

If Only = Lamun…

Iron Man = Urang ti Beusi

KungFu Panda = Panda pencak silat

Spy Kids = Budak Leutik Noong

The Princess Diaries = Catetan Neng Putri

Street Fighter = Berandal Jalanan

Three Hundred / 300 = Meser Permen Tilu

Winged Creature = Kalong

Mean Girls = Awewe Bangor

I am Legend = Sorangan

August Rush = Rek buru-buru Agustusan

Blood : The Last Vampire = Geutih : Pampir Paneuri

Drag Me To Hell = Jug siah ka naraka!

High School Musical = Rek sakola rek nyanyi ieu teh?

The Uninvited = Jalangkung

The Unborn = Jabong bayi

Smallville = Lembur Leutik

Ugly Betty = Neng Beti Goreng Patut

Slumdog Millionaire = Beunghar euy!

Twilight = Wanci sore
made in Fitriana Hida RD

The Tarix Jabrix = Ieu pelm sunda atawa pelm holiwud?

disunting dari catatan Kang Ibing n sebagian buatan Samy
Yang dibawah2 (mulai Scary Movie) made in Samy

4 Tipe Mahasiswa Pinter di ITB

Lagi iseng nulis beginian. Yang mo baca silahkan.

Yang ngerasa IPnya bagus, wajib baca.

H-1 jam ngumpulin PR

Lo udah ngerjain PR? Gw nyalin dong!

Overbad : Nih, *nyerahin salinan PR yang jawabannya salah semua*

Bad : Udah, enak aja, udah cape-cape bikin lo tinggal nyalin!

Good : Udah, tapi ada beberapa yang gak yakin. Coba diliat deh, mungkin ada yang salah.

Overgood (bad too) : Nyontek itu gak baik. Maaf, gak bisa ngasih pinjem.

Sebelum Kuliah Mulai

Lo nyatet gak kemaren?

Overbad : Kagak lah.

Bad : Dikit, tapi gak jelas.

Good : Nyatet.

Overgood (bad too) : Kamu nggak nyatet? Wah, saya pengen tau cara belajarmu seperti apa?

Pas duduk sebelom kuliah

Kemaren sampe mana.

Overbad : Ampe nenek buyut lo.

Bad : Ampe gw tidur.

Good : Sampai *Menjelaskan akhir kuliah kemaren*

Overgood (bad too): Sampai *Menjelaskan akhir kuliah kemaren* dan sekarang *menjelaskan apa yang dosen jelasin nanti*. Memang, semalam gak baca buku?

Pas Kuliah

Si bapa ngomong apa sih. Gak jelas

Overbad : Baru nyadar?

Bad : Gak usah didengerin lah, ntar aja pas mau UTS belajarnya

Good : Ya, yang ngertinya aja tangkep. Minimal nyatet lah. Abis, mau gimana lagi.

Overgood (bad too) : Coba didenger pelan-pelan. Maksud si Bapa baik kok.

Bingung Pas Kuliah

Eh, yang teorema ini maksudnya apa.

Kondisi : Belom Ngerti

Overbad : *Didiemin, pura-pura ngedengerin dosen*

Bad : Meneketehe

Good : Gimana ya, *mikir* coba gw tanyain. *Ngacung dan nanyain ke dosen*

Overgood (bad too) : Gimana kalau setelah kuliah kita bahas bersama-sama?

Kondisi : Udah ngerti

Overbad : Gitu aja gak ngerti.

Bad : Ya gitulah, yang kaya ditulisin aja

Good : Ini, maksudnya, ada hubungannya sama *lanjut ngejelasin pelan-pelan*

Overgood (bad too) : Giimana kalau setelah kuliah gw jelasin?

H-1 UTS

Duh, besok UTS, belom ngerti apa-apa lagi. Ajarin dong!

Kondisi : Udah ngerti.

Overbad : Wani piro?

Bad : Males ah. Salah sendiri, makannya, jangan maen mulu.

Good : Duh, gw juga belum sepenuhnya ngerti. Kalo gw jelasin yang gw ngerti aja gapapa? Mungkin review-review aja ya.

Overgood (bad too) : Boleh. Saya ajarin dari awal sampai akhir.

Kondisi : Belom ngerti.

Overbad : Kutu kupret lo minta ajarin, emang gw dosen?

Bad : Gw juga belom belajar. Tar malem paling gw belajar.

Good : Gw belom ngerti juga sih, gimana kalo ngerjain soalnya si Bapa?

Overgood (bad too) : *Kabur*.

Pas UTS

Pst pst, nomor 1!

Overbad : *Berbisik “Bodo.”*

Bad : *Nunjukkin kertas bertuliskan “Kerjain sendiri!*

Good : *Tersenyum dan mengangguk sambil berbisik, “Tunggu sebentar ya”, walaupun gak dikasih juga*

Overgood (bad too) :*Nunjukkin kertas bertuliskan “Jagalah hati, jangan kau nodai.”*

Setelah UTS

Gila UTSnya susah parah! Pasti tadi lo bisa ngerjain ya?

Overbad : Kemana aje lo? Tadi tuh UTS tergampang seumur idup.

Bad : Bukannya tadi gampang banget ya. Itu kan yang dosen jelasin semua.

Good : Alhamdulillah, lumayan lah.

Overgood (bad too) : Sudah sepatutnya kita bisa mengerjakan, semua tertera jelas di catatan kuliah dan teksbook.

Dibagiin Nilai Ujian

Nilai gw parah banget dah. Lo pasti bagus.

Overbad : Gak usah ditanya.

Bad : Ya iyalah.

Good : Lumayan lah.

Overgood (bad too) : Tidak ada manusia yang sempurna. (Padahal nilai cepe)

Ikut OSPEK

Lo besok ikut gak?

Kondisi : Milih Non-him

Overbad : Tai banget, yang taon kemaren aja disiksa-siksa, bego banget kalo lo besok dateng.

Bad : Males banget, mending gw belajar dirumah

Good : Kayanya gak deh, belum bisa mastiin prioritas diri nih.

Overgood (bad too) : Tidak usah ikut yang seperti itu. Nanti, kalau kamu meninggal bagaimana. Masih banyak hal berguna lain yang bisa kita lakukan, seperti membaca buku, belajar, *bla-bla-bla*

Kondisi : Ikut (terpaksa)

Overbad : Bukan urusan lo!

Bad : Terpaksa banget lah.

Good : Mau bagaimana lagi. Kayanya ikut.

Overgood (bad too) : Butuh pengorbanan untuk segala sesuatu. Besok, saya coba meneguhkan hati untuk ikut. Semoga ini yang terbaik.

Ikut Kepanitiaan

Eh, lo mau gak jadi staf gw di divisi ****?

Kondisi : Nolak

Overbad : Paling disuruh nguli

Bad : Males ah

Good : Bantu-bantu dikit paling ya, sori gak bisa bantu banyak

Overgood (bad too) : Eh, kamu kan nilai ujiannya kecil, jangan banyak pegang kepanitiaan, nanti malah makin jeblos lagi nilainya. Coba, pikirkan prioritas, saya selalu disini untuk membantumu kok.

Kondisi : Nerima

Overbad : Terus, lo berani jamin apa nilai gw gak turun?

Bad : Boleh asal kadivnya gw, lo jadi staf.

Good : Kayanya boleh deh, gw lagi gak terlalu sibuk.

Overgood (bad too) :Eh, kamu kan nilai ujiannya kecil, jangan banyak pegang kepanitiaan, nanti malah makin jeblos lagi nilainya. Coba, pikirkan prioritas, saya selalu disini untuk membantumu kok. Sini, biar saya yang jadi kadiv. Kamu belajar aja yah.

Suruh dateng Hearing/ Sosialisasi

Besok dateng ya!

Kondisi : Gak mau dateng

Overbad : Kalo dibayar sih, mending.

Bad : Males ah.

Good : Diusahain ya.

Overgood (bad too): Mungkin saya tidak akan datang. Saya punya prioritas lain. Sekali lagi mohon maaf.

Kondisi : Dateng

Overbad : Iya-iya, dengan sangat terpaksa dan tidak ikhlas nih gw dateng. Nongol aja paling ya.

Bad : Iya deh, padahal lagi maen game, ganggu aja

Good : OK

Overgood (bad too) : Kita kan sahabat, aku pasti dateng.

Pesan :

Be a Good smart, not an Overbad smart (or an Overgood smart, because it is f***ing annoying). Be a Bad smart sometimes because it is necessary for tightening your friendship 🙂

101 Fakta Mahasiswa ITB

Mengisi waktu luang, aye bikin notes ini tentang mahasiswa ITB kaya gimana. Cuma barang becandaan, jadi jangan tersinggung ya bagi yang ngerasa, hehehe (semoga isinya tidak menyinggung SARA (Suku, Agama, Ras, dan Akademik). Yang A terakhir mungkin 🙂 )

101 Fakta Mahasiswa ITB

1. Mahasiswa ITB itu merasa membuat laporan praktikum adalah hal yang lebih menyebalkan daripada ujian

2. Mahasiswa ITB itu sebelum masuk kuliah, sms teman dulu. Kalo ada kuis, masuk, kalo gak ada, ya gak masuk

3. Mahasiswa ITB itu kalo gak mandio gak ketauan

4. Mahasiswa ITB itu mandinya 2 hari sekali. Yang mandinya sehari 2 kalii, berarti gak gaul.

5. Mahasiswa ITB itu kalo mau UTS jadi agresif

6. Mahasiswa ITB itu tidak takut dengan orang gila bernama Dona yang berkeliaran di kampus

7. Mahasiswa ITB itu sukanya cewe-cewe dari SITH ama SF

8. Mahasiswa ITB itu sukanya cowo-cowo dari FTTM ama FTMD

9. Mahasiswa ITB itu sukanya maen game online. Yang gak maen, berarti gak gaul

10. Mahasiswa ITB itu paling suka arak-arakan pas wisudaan

11. Mahasiswa ITB itu ngerasa keren kalo pake jaket himpunan jurusan masing-masing

12. Mahasiswa ITB itu kalo ulang tahun mesti diceburin ke intel (itu dulu, sekarang tidak)

13. Mahasiswa ITB itu gak suka sama salah satu unit rektorat bernama K3L

14. Mahasiswa ITB itu kalo kuliah telat berarti baru bangun

15. Mahasiswa ITB itu kalo ngekos suka bawa kendaraan ke kampus yang bikin macet

16. Mahasiswa ITB yang gak ngekos biasanya anak baik-baik

17. Mahasiswa ITB yang pulang malem-malem berarti baru beres praktikum, main di Sunken Court, atau beres rapat di himpunan/unit (kadang sampai subuh)

18. Mahasiswa ITB itu ampir gak pernah pake jaket almamater.

19. Mahasiswa ITB itu gak bisa bawa motor ato mobil ke dalem kampus. Yang bisa berarti gahul!

20. Mahasiswa ITB itu “biasanya” nyontek kalo soal ujiannya PG

21. Mahasiswa ITB itu kalo UTS, belajarnya H-2 atau H-1. Yang belajar kurang dari itu, berarti DEWA

22. Mahasiswa ITB itu kalo pagi-pagi banyak antri di tempat fotokopian atau tempat ngeprint

23. Mahasiswa ITB yang baru naik tingkat 2 pasti nanya “kapan pelantikannya?”

24. Mahasiswa ITB yang non-himp pasti aktif di unit (kalo gak juga berarti Study Oriented banget)

25. Mahasiswa ITB cuma pake kemeja rapi saat seminar tugas akhir

26. Mahasiswa ITB suka manjangin rambut dan saat menjelang seminar tugas akhir mulai dicukur habis

27. Mahasiswa ITB itu yang naik angkot Kalapa-Dago mayoritas berenti di BIP (buat hepi-hepi kali)

28. Mahasiswa ITB itu yang lulus nyerempet2 akhir pasti aktifis kampus

29. Mahasiswa ITB itu yang aktif banget di unit biasanya jarang kuliah

30. Mahasiswa ITB yang make laptop dipojokan biasanya lagi maen game online

31. Mahasiswa ITB itu pahanya kuat-kuat karena sering naik turun tangga

32. Mahasiswa ITB itu kalo hari Jumat suka pilih-pilih Masjid

33. Mahasiswa ITB itu kalo hari Jumat sore suka cepet-cepet pulang (buat balik ke kampung)

34. Mahasiswa ITB itu kalo hari Jumat suka shopping di depan Masjid Salman

35. Mahasiswa ITB itu agak jorok sama sekre himpunannya masing-masing

36. Mahasiswa ITB itu paling sibuk hari Minggu malem

37. Mahasiswa ITB itu suka pilih-pilih SKS biar dapet tambahan hari libur

38. Mahasiswa ITB itu sering stress

39. Mahasiswa ITB itu paling sensitif ditanya IP semester kemarin

40. Mahasiswa ITB itu IPnya suka jatoh di tingkat 3

41. Mahasiswa ITB itu merasa jam bergerak lebih lambat saat sedang kuliah

42. Mahasiswa ITB itu merasa kalo hari Sabtu sangat cepat berlalu

43. Mahasiswa ITB itu paling seneng nge-bully dan ngeceng junior

44. Mahasiswa ITB itu suka ngegosipin dosen

45. Mahasiswa ITB itu paling semangat kalo lagi kompetisi olahraga (sampe kadang bolos kuliah)

46. Mahasiswa ITB itu paling seneng nge-tweet

47. Mahasiswa ITB yang sudah berpenghasilan biasanya lulusnya lama

48. Mahasiswa ITB itu seneng bikin event besar di kampus

49. Mahasiswa ITB itu paling anti menjawab pertanyaan “Malem udah belajar?”

50. Mahasiswa ITB di atas tingkat 2 selalu merasa ingin kembali ke TPB

51. Mahasiswa ITB paling males kuliah di gedung dengan nomor 913* atau 923*

52. Mahasiswa ITB suka menginjak rumput (karena rumput ada untuk diinjak)

53. Mahasiswa ITB paling pintar menggunakan rumus Pythagoras (untuk jarak terdekat ke gedung kuliah)

54. Mahasiswa ITB yang berprestasi biasanya ditempel poster raksasa di gerbang ganesha (biar eksis)

55. Mahasiswa ITB suka “curhat” di mading

56. Mahasiswa ITB biasanya menghindar dengan mas-mas dan mbak-mbak greenpeace di gerbang depan

57. Mahasiswa ITB itu suka ngerumpi setiap habis kelas besar

58. Mahasiswa ITB itu kadang merasa bosan dengan papan tulis kapur

59. Mahasiswa ITB itu jarang demo

60. Mahasiswa ITB gak ada yang kuliah di gedung ITB yang besar di jalan Taman Sari

61. Mahasiswa ITB itu gak ada yang berani nurunin boneka beruang di pohon jalan ganesha

62. Mahasiswa ITB itu terbiasa dengan aroma tai kuda

63. Mahasiswa ITB itu sering mendengar teriakan monyet dari kebun binatang sebelah

64. Mahasiswa ITB itu kalo buka laptop di kelas biasanya buka facebook

65. Mahasiswa ITB itu kalo aktif di organisasi, biasanya pendiam di kelas (berlaku sebaliknya)

66. Mahasiswa ITB itu suka galau

67. Mahasiswa ITB itu suka nge-geng

68. Mahasiswa ITB itu suka jualan roti bernama Ciwawa

69. Mahasiswa ITB itu hampir tidak pernah mengunjungi perpustakaan pusat setelah tingkat 2

70. Mahasiswa ITB yang tingkat 4 kadang menghilang dari peredaran

71. Mahasiswa ITB itu suka rapat

72. Mahasiswa ITB yang pake jaket almamater pasti ditanya, “abis ada acara apa?” atau “Anak KM nih ye!”

73. Mahasiswa ITB itu rajin bikin group di facebook

74. Mahasiswa ITB itu suka beli game bajakan yang menyebar merata di depan kampus dan belakang kampus

75. Mahasiswa ITB itu lebih rajin mendonlot film di kampus daripada belajar

76. Mahasiswa ITB itu “membenci” hewan bernama cumi

77. Mahasiswa ITB yang pake baju kegedean biasanya anak kuper

78. Mahasiswa ITB yang pake baju kekecilan biasanya anak gahul

79. Mahasiswa ITB itu kalau hari Senin suka antri di loket beasiswa

80. Mahasiswa ITB itu rajin nyari beasiswa

81. Mahasiswa ITB itu kalau nilainya jelek suka nyalahin dosennya

82. Mahasiswa ITB itu merasa kalau beli buku text asli, berarti orang kaya

83. Mahasiswa ITB itu biasanya hampir tidak pernah nyuci jaket himpunan

84. Mahasiswa ITB itu suka hedon setelah dapat uang kiriman

85. Mahasiswa ITB itu punya cara pacaran yang aneh

86. Mahasiswa ITB itu biasanya bisa membedakan mana yang anak ITB dan mana yang bukan

87. Mahasiswa ITB itu merasa pake sendal ke kampus adalah hal yang lumrah

88. Mahasiswa ITB itu selalu PDKT sama dosen di awal tingkat 4

89. Mahasiswa ITB itu selalu bahagia kalau sudah kuliah lapangan

90. Mahasiswa ITB itu menyelesaikan tugas pada saat H-1 jam atau H-10 menit

91. Mahasiswa ITB itu selalu mengerjakan tugas sehari sebelum hari-H, seberapa lamapun waktu yang diberikan untuk mengerjakannya

92. Mahasiswa ITB itu selalu datang ke tempat fotokopian sehari sebelum ujian

93. Mahasiswa ITB itu suka berantem sama rektorat

94. Mahasiswa ITB yang Study Oriented jarang dapet nilai A di mata kuliah olah raga

95. Mahasiswa ITB suka melabil di tingkat 3 antara jadi SO atau Aktifis

96. Mahasiswa ITB punya KTM dengan foto yang dapat dipastikan jelek

97. Mahasiswa ITB itu merasa nganterin cewe pulang malem-malem adalah hal lumrah (yang sulit dihindari 😦   )

98. Mahasiswa ITB itu kalau nginep di kosan temen niatnya belajar, biasanya 10 % belajar, 90% ngerumpi dan main

99. Mahasiswa ITB itu paling benci kuliah jam 7 pagi

100. Mahasiswa ITB itu sebenarnya manusia biasa (juga mahasiswa biasa)

101. Mahasiswa ITB itu kalau baca posti ini, biasanya selalu komen 🙂

Must Read Notes for ITB 2011 : Calculucifer

Calculucifer… Itu kata-kata yang paling saya ingat dari salah satu buku Kalkulus II yang saya liat di kover buku temen. Udah lupa siapa nama temennya tapi yang pasti kata-kata itu selalu teringkat.

Gabungan calculus+lucifer benar-benar mengejutkan buat saya. Lucifer yang disebut-sebut raja setan yang asalnya dari surga. Yang pasti dari sesuatu yang bagus jadi jebrok dan hancur dan bangkit jadi sesuatu yang menakutkan.

Ungkapan ini ternyata tidak salah–bagi sebagian orang. Alhamdulillah, kalkulus sudah saya ambil sekitar 3 taun yang lalu.

Kenyataan ITB saat ini ternyata mengungkapkan apa kekhawatiran terbesar saya. Ya, ratusan mahasiswa baru gagal di mata kuliah Kalkulus I!

Buat saya sih, kayanya Kalkulus I gak segitunya susahnya. Well, mungkin yang jadi jebakan betmennya adalah UTS nya. UTS di ITB tau sendiri kan, cuma ada 5-6 soal (sistem baru sekarang jadi 8 soal pendek 3 soal panjang, yang kayanya gak terlalu ngaruh). Jadi, kalo ada satu soal esai di salah satu UTS salah total, kemungkinan dapet A tipis deh.

Kejam? Ya kalo diliat-liat sih emang gitu. Secara ITB gitu, kalo UTSnya gak susah bukan ITB namanya. Susahnya juga gak segitunya ajegile oy oy. Cuma, mungkin konsepnya anak-anak gak dapet jadi akhirnya kalo angka-angka nya diganti pada mampus.

Dan, masih banyak yang ngapal rumus juga, yang sebenernya bukan harapan utama. Dengan ngapal rumus, kita suka kejebak di beberapa soal.

Well, bukan hanya itu aja, kuliah Kalkulus waktu jaman saya (angkatan 2008) kayanya sukses-sukses aja. Kelas saya aja yang FMIPA (yang termasuk fakultas menengah ke bawah lah istilahnya) gak ada toh yang ngulang (ada 1 orang yang masuk sama bolosnya seimbang).

Waktu ngawas ujian  UAS Kalkulus I bulan Desember 2011 lalu, emang pas beres anak-anaknya bilang “Udah ini sih ngulang”. Pas saya liat jawaban anak itu–emang gak salah. Isinya cuma sebaris-sebaris gak jelas gitu (sampe sekarang saya masih inget nama anaknya Na** Mah******), OMG, where have you been in these 2 and half hour!

Pengen teriak gitu sih ama dia. Tinggi, gede, garang lagi anaknya. Bukannya takut tapi ya udah lah, mungkin ada masalah atau gimana. Dan yang paling mengejutkan lagi,  pas awal mau mulai UAS saya ngecek kehadiran (soalnya dulu pas saya UAS, dosen saya tercinta, Bu Nuning Nuraini, nyuruh temen saya buat nelepon saya yang jam 9.10 (mulai ujian 9.15) belom dateng, padahal udah di lapangan SR) . Dari sana, tiap ngawas ujian saya mastiin semua dateng. Dan seorang anak bernama Im****** tidak ada. Ditelepon lah ama temennya dengan segala kegaduhan dan anak itu menjawab di telepon “lupa kalo ada ujian”. OMG!

Ampe sekelas itu teriak-teriak ama dia “CEPETAN LO DATENG! UDAH MAU MULAI” dan sampe pengawas kelas sebelah dateng ke kelas saya marah-marah (maaf Ka Afri…) karena kelas sebelah udah mulai.

Menunggu anak bernama Imanuel itu, saya bersama Saadah Sajjana Carita, the smartest girl in mathematics (in fact he’s still a junior) ngawas dah.

Ternyata hasilnya emang bener. Kacau beliau.

Anak-anak himpunan pada ngeliatin nilai Kalkulus yang ditempel deket himpunan dan mereka pada kaget. Yang D ama E banyak banget!!! Yang D sebenernya lulus Kalkulus tapi kalo IP dia kurang dari 2, terpaksa harus ngambil lagi (biasanya kalo ngulang Kalkulus, dia juga ngulang salah satu dari Fisika Dasar atau Kimia Dasar).

Sampe-sampe Bu Diah, the mistress of mathematics’ administration, bilang ada 600an yang ngulang Kalkulus. WAAAAAAAAT THEEE ********!

600 dari 2800, berarti sekitar seperlima.

Kalo bahasa iklannya sih

“Satu dari lima orang TPB (Tahap Persiapan Bersama: Tingkat 1-nya ITB) yang Anda temui mengulang Kalkulus”

A very lucifer. Makna ngulang Kalkulus itu suatu domino.

Terus, muncul pertanyaan. Cuma ngulang mata kuliah Kalkulus doang kan?
OK. Ini nih dampak-dampak yang terjadi kalo sampai ngulang Kalkulus.
1. IP jelek
(ini sih jelas)
2. Menyedihkan hati orang tua
(ini lebih jelas)
3. Ngerepotin dosen
(dosen tuh jadi makin repot gara-gara yang ngulang)
4. Gak bisa masuk jurusan yang diinginkan
(wah, ini nih, sakit ati banget! Mau masuk jurusan x taunya masuk jurusan y. Sakit banget! Susah-susah masuk ITB, masuknya ternyata jurusan yang gak dipengenin)
5. Harus ngambil Kalkulus lagi taun depan
(sendirian (ato beduaan) sementara teman-teman yang lain di tempat lain…)
6. Belajar Kalkulus lagi?
(mau gak mau harus belajar lagi. Emang nyebelin tapi mau gimana lagi)
7. Jatah SKS abis
(Kalkulus 4 SKS gitu. Satu semester maksimal 24 sks buat yang jenius, buat yang normal 20 sks . Keambil mata kuliah wajib 15-an… wah, berantakan udah.)
8. Lulus TERLAMBAT!
(hampir dapat dipastikan ini….)
9. Ngerepotin angkatan yang lebih tua buat ngajarin
(bener-bener dah kalo yang ini)
10. Harus mondar-mandir gedung Matematika
(gedung Matematika tuh di Barat Lautnya ITB. Jauh dari gerbang depan, agak jauh juga dari gerbang belakang. Apalagi yang himpunannya di bagian tenggara ITB, perjalanan nan JAAOOOH dah…)
11. Dilempar-lempar dosen
(Bukan dilempar beneran. Tapi, kalo anak ngulang suka di pindah-pindah kelasnya)
12. Waktu nongkrong berkurang
(jelas lah, mesti belajar ama tutorial kalkulus githu…)

and many more….

Yang pasti, udah masuk ITB then WAKE UP!
Perjalanan lo masih panjang (gak kaya saya yang tinggal setaonan lagi…)
Bukan hanya Kalkulus, Fisika Dasar II juga sangat menakutkan , juga Kimia Dasar. Untungnya kedua mata kuliah itu masih ada nilai praktikum yang bisa bantu. Kalo kalkulus?

Ready to face Calculucifer?